“JUJUR?”

“Jujur?”

Jujur selalu?

Ah, jangan naif begitu

apalagi disertai kekasaran itu

meski sesuai maumu

hanya agar mereka tahu

semua isi benakmu

Persetan dengan sopan-santun palsu

bagai munafik yang berlaku

 

Jujur selalu?

Ya, kamu merendahkanku

yang memilih diam membisu

bak pengecut yang enggan berjibaku

sembunyi di balik slogan damai

netralitas tukang cari aman sejati

atas nama toleransi

Sosok egois yang tidak peduli

hanya memikirkan diri sendiri

 

Jujur selalu dan sekali?

Aku muak setengah mati

Kamu hanya menghina tanpa henti

berkoar-koar ke sana kemari

bikin orang sakit hati

tanpa ada tawaran solusi

Kesombonganmu memuakkan sekali

Entah kapan kamu mau berhenti

 

Jujur saja?

Aku muak dengan drama

Lagi-lagi keributan yang sama

tanpa menghasilkan apa-apa

kecuali saling menghina

mengutuk yang berbeda

mencela yang tidak tahu apa-apa

menyumpahi yang diam saja

 

Jujur?

Rasanya ingin kabur

sebelum ada yang keburu takabur

Namun, kamu akan kembali menyebutku pengecut

dengan mulut yang kecut

sementara panggung ini masih penuh badut…

 

R.

(Jakarta, 14 Desember 2016 – 16:00)

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *