“DI DALAM BILIK DAN LAMAN MEDIA SOSIAL”

“Di Dalam Bilik dan Laman Media Sosial”

Dulu sekali, saya pernah membahas ini dengan seorang kawan ekspat. Dulu sekali, sebelum media sosial seberpengaruh ini.

“Kalian aneh, deh,” komentar kawan saya. “Mau milih partai politik atau calon presiden saja pakai cerita ke mana-mana. Padahal pas ‘nyoblos’ juga ngumpet di dalam bilik.”

Iya juga. Lalu, karena waktu itu tidak punya penjelasan cukup masuk akal untuk berargumen, saya biarkan saja kawan saya melanjutkan:

“Kalau begitu, ngapain ‘nyoblos’-nya di balik bilik? Mending di depan semua orang aja sekalian.”

Jujur, saya sepakat dengan argumen kawan saya. Mungkin semakin relevan dengan adanya laman media sosial dan berita digital lainnya. Setiap netizen bebas mengakses info apa pun mengenai calon pemimpin yang mereka jagokan, entah itu konten berita, kampanye, hingga…hoax.

Setelah itu, mereka tinggal reshare konten tersebut pada laman media sosial mereka. Bahkan, sebagai pembanding, mereka juga memposting tautan artikel mengenai “keburukan” para saingan dari calon yang mereka jagokan.

Terdengar familiar? Mungkin Anda pernah – dan masih – melakukannya. Anda bukan satu-satunya. Percayalah, saya dulu juga pernah. Tidak perlu bangga atau terlalu malu. Cukup jadikan pembelajaran saja.

Secara nggak langsung, para pendukung politisi berikut menjadi ‘perpanjangan tangan’ dari juru kampanye mereka. Semakin viral, semakin banyak yang ngeh dengan nama calon tersebut, berikut sepak-terjangnya.

Hmm, bagaimana dengan saya sendiri?

Jujur, saya sempat melakukan kesalahan serupa (setidaknya menurut saya) saat PILPRES (pemilihan presiden) lalu. Meski pas nyoblos ngumpet di dalam bilik, semua orang sudah menebak pilihan saya dari laman media sosial saya. Menarik sih, saat membahas soal politik saat itu – terutama dengan pihak yang berseberangan.

Sayangnya, tidak semua orang bisa bersikap dewasa menghadapi perbedaan. Nggak setuju ya, nggak apa-apa. Pilihan saya dengan ibu saya waktu itu juga berbeda. Masa hanya gara-gara itu saya jadi konyol dan durhaka sama ibu saya?

Yang saya tidak suka adalah sikap kasar, saling menghina, menghakimi, dan bahkan menyumpah-nyumpahi serta mengancam mereka yang pilihannya ‘berbeda’. Saya tidak suka dengan yang hobi mendikte pilihan orang, bahkan diikuti hinaan ‘bodoh’, ‘kafir’, ‘teroris’, ‘ekstrimis’, ‘komunis’, dan ‘is-is’ lainnya yang dianggap negatif. Belum lagi ancaman ‘bunuh’, ‘penggal’, dan ‘bakar’. Sudah terlalu banyak dan maaf…saya sudah kelewat muak.

Apakah dengan memilih satu calon pemimpin (siapa pun dan apa pun alasannya) lantas urusan kita selesai? Apakah calon tersebut lantas saya anggap sempurna tanpa cela?

Harusnya sederhana, kok. Bila kerjaan mereka bagus, saya apresiasi. (Jangan pedulikan ucapan sinis: “Ah, pencitraan!”) Kalau tidak, wajib saya kritik dan kasih saran atau solusi. Kalau cuma kritikan tanpa solusi (dan malah lebih banyak caci-maki), anak kecil juga bisa.

Karena itulah, untuk PILKADA kali ini (15 Februari 2017), saya memilih untuk tidak lagi mengulangi yang sama. Saya tidak akan bercerita pada siapa pun mengenai calon yang akan saya pilih. Terserah mau dibilang pengecut. Saya hanya malas ribut.

Biarlah kali ini cukup saya dan Tuhan yang tahu…

R.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *