“5 ALASAN SAYA BUKAN FASHION BLOGGER”

Fashion? Saya? Mungkin yang sudah kenal dan pernah melihat saya tidak akan percaya. Mungkin ada juga yang berharap bahwa akhirnya – sebagai perempuan – saya mulai lebih peduli penampilan. Tapi…ah, kenapa sih, harus selalu dikaitkan dengan ‘perempuan’?

Oke, memang perempuan rata-rata suka dandan dan peduli penampilan. Nggak cuma food blogger, fashion blogger juga banyak. Apakah lantas saya juga wajib ikutan?

Inilah lima (5) alasan saya bukan fashion blogger:

1. Saya memang aslinya nggak gitu suka dandan.

Kapan saya pernah kelihatan dandan? Saat kerja, acara formal, atau ke kawinan. Nge-date mungkin termasuk, meski tergantung jenis acaranya.

Gara-gara pada jarang melihat saya dandan, banyak yang minta: “Tiap hari kayak gini, dong. Biar cantik.” (Hiks, jadi kalo enggak berarti enggak cantik, dong? *baper kumat* )

Alamat bisa telat ngantor dan kurang tidur kalau mau dandan maksimal seperti yang mereka minta kalau tiap hari. Mungkin banyak perempuan lain yang tidak keberatan dan itu terserah mereka. Tapi saya…

 

2. Saya chubby, tomboy, dan…sempet minder.

Dulu sih, fashion untuk kategori XL belum semarak dan semodis sekarang. Pilihannya masih sangat terbatas. Makanya, saya sempat malas belanja pakaian, kecuali kalau memang udah kepaksa banget. Misalnya:

  • Baju lama udah kesempitan. (Hiks, selalu malu mengakuinya.)
  • Warnanya sudah pudar dan kainnya menipis. (Alamat “turun pangkat” jadi baju tidur.)
  • Rusak atau robek.
  • Mulai diprotes banyak orang: “Perasaan baju lo itu-itu terus, deh. Nggak ada yang lain apa?” (Beliin-lah, jangan cuma protes doang. Hehehe.)

Kebetulan, saya juga tomboy. Lebih suka pakai kaos dan celana panjang (yah, meski sekarang mulai sedikit lebih kompromi). Dulu suka kesal saat ke bagian pakaian perempuan dan nggak nemu ukuran saya.

Solusinya? Beli baju laki-laki atau pinjam punya adik yang sudah lama tidak dipakai. Tapi, lama-lama adik protes: “Beli sendiri-lah!” Kakak perempuan juga sama: “Jangan pake baju cowok terus, dong!”

Solusi dari Mama? Beli kain dari toko lalu ke penjahit langganan. Selain itu, lebih banyak berburu barang di distro atau ITC.

From: dreamstime.com

3. Saya memang nggak suka belanja baju maupun ke salon.

Saya lebih tertarik ke bazaar buku murah daripada midnight sale. Yang bikin kesel, komentar-komentar yang muncul seperti ini:

“Kok aneh, ya? Padahal elo ‘kan cewek.”

Begitu pula soal ke salon. Kalau nggak kepaksa banget, mendingan nggak usah. (Catatan: Jangan pernah sekali pun menyuruh saya bereksperimen seperti ini: meluruskan/mengecat rambut dan mencabut alis. Lebih baik cabut geraham bungsu daripada cabut alis dan merusak tekstur rambut. TITIK.)

Padahal, nggak lantas saya langsung berganti kelamin ‘kan, hanya gara-gara nggak suka dua kegiatan itu? Memang, kadang manusia suka aneh. Ngakunya menerima perbedaan, tapi giliran tahu soal ini, saya langsung dianggap ‘ajaib’. Padahal ini soal selera, kayak hobi dan makanan favorit.

4. Saya lebih suka sepatu keds dan sandal daripada high heels. Saya bakalan lebih memilih ransel atau tas besar sesuai keperluan.

Entah siapa yang mula-mula punya ide gila bernama sepatu hak tinggi dan menyebar paham bahwa perempuan pasti akan terlihat lebih cantik dan seksi saat memakainya. Bahkan, dengar-dengar malah bangsawan laki-laki di Prancis dulu memakainya atas nama simbol status.

Padahal, lama-lama sepatu high heels amat menyiksa, apalagi yang model stiletto. (Cocok buat senjata pembunuhan. Serius. Tonton aja “Single White Female” kalo nggak percaya.) Selain berisiko kecelakaan saat lari, susah jalan, hingga hak yang tersangkut di lubang trotoar, ini dia daftar beberapa gangguan kesehatan kaki akibat kelamaan memakai high heels:

  • Tumit pecah-pecah
  • Jari-jari kapalan
  • Kuku kaki mudah retak
  • Nyeri sendi
  • Kemungkinan terkena varises di usia senja

Dengan kata lain: seksi di mananya? Mau itu bikinan si Juragan Jimmy atau Mas Manolo yang harganya sampai berdigit-digit itu, tetap saja saya ngeri bila harus memakainya dalam waktu lama.

Hehe, kayak saya sanggup beli aja…

5. Sudah banyak fashion blogger lain yang lebih keren.

Contohnya? Silakan cek punya teman saya: Talkative Tya atau beberapa fashion blogger kece lainnya di sini: https://www.hitsss.com/ini-dia-10-fashion-bloggers-influencers-indonesia-nan-stylish-dan-populer-bagian-1/.

Jadi, kalau mau cari tips seputar penampilan atau review produk kosmetik terbaru, jangan di sini, ya.

R.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *