“SAAT SALAH MENJADI MOMOK SEKALIGUS BAHAN TERTAWAAN…”

“SAAT SALAH MENJADI MOMOK SEKALIGUS BAHAN TERTAWAAN…”

“Sebenernya pengen sih, belajar sekaligus praktik. Cuma takut salah.”

“Kenapa takut salah?”

“Ntar diketawain dan dibilang bodoh.”

—//—

“Bego amat, sih. Baru gini doang gak bisa.”

Salah. Takut salah. Takut kelihatan bodoh dan jadi bahan tertawaan.

Kedengaran familiar? Pernah mengalami? Mungkin perasaan ini jauh lebih parah daripada kena marah. Tapi, apa hubungan contoh kejadian pertama di atas dengan yang kedua?

Jadi bully bagi sebagian orang emang enak. Ada perasaan kuat, berkuasa, hingga ‘lebih’ lainnya saat bisa menertawakan atau merendahkan orang lain. Agar perasaan kuat itu terus ada, mereka butuh ‘pembanding’.

Biar terus menang, jangan cari pembanding yang seimbang atau lebih berkualitas dari mereka. (Halah, anak kecil juga tau kali! Eh, tuh ‘kan, saya jadi ikutan.) Kalo bisa yang ‘lebih rendah’ atau ‘di bawah banget’ dari mereka. Semakin aneh atau cupu, semakin seru dijadiin bahan tertawaan. Lumayan, hiburan gratisan. Receh banget deh, pokoknya.

Lalu, gimana kalo yang bermental bully ini mendadak harus belajar hal yang baru banget, alias belum mereka kuasai sama sekali?

Bisa jadi mereka malah berani namun cenderung meremehkan atau malah ketar-ketir cari alasan buat mundur. Gengsi dong, kalo ketauan punya kekurangan. Namanya juga bully. Kalo gak sok sibuk, mereka bakalan ngeles, bilang kalo kegiatan itu nggak ada gunanya atau “Bukan gue banget.”

Padahal, mencoba saja belum pernah. Dari mana bisa tahu kalau itu ‘bukan mereka banget’?

Masalah masih berlanjut bagi yang berani mencoba terus melakukan kesalahan. Contoh: belajar bahasa asing. Dari segi teori sih, oke banget. Kosakata hapal mati.

Tapi, giliran praktiknya kebat-kebit. Alasannya? Ya, takut salah. Takut diketawain. Kalo ampe beneran kejadian, biasanya mereka malah marah atau jadi malu. Gengsi dan ogah nyoba lagi, deh. Game over.

Kadang takut salah belum tentu ada hubungannya sama kurangnya kepercayaan diri. Bisa jadi, sadar nggak sadar, selama ini kita udah kepedean dan cepet puas, makanya malah jadi sombong namun enggan berkembang. Ngeliat orang jatuh aja masih suka refleks ngetawain. Padahal, kalo kita sendiri yang ngalamin pasti sakitnya dua kali. Ya, sakit badan karena jatuh plus sakit hati karena yang ngeliat gak punya empati.

Gimana caranya supaya cepat bisa mempelajari sesuatu? Ya, coba dulu baru tahu. Kalo salah? Ya, belajar dari situ.

Intinya, jika pernah atau masih punya rasa takut salah saat mempelajari sesuatu yang baru, coba cek dulu. Jangan-jangan selama ini kita masih hobi ngetawain kesalahan orang lain – dan alam bawah sadar sedang getol-getolnya ngingetin pas kita gantian di posisi mereka…

R.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *