“INDONESIA, KENAL PRIVASI / PERSONAL SPACE, NGGAK?”

“INDONESIA, KENAL PRIVASI / PERSONAL SPACE, NGGAK?”

Mohon maaf harus bertanya seperti ini (meski sebenernya nggak nyesel-nyesel amat.) Soalnya suka ada yang sensi dan malah balas defensif:

“Jangan suka jelek-jelekin saudara/bangsa sendirilah.”

“Emang elo sendiri orang apa?”

“Emang elo sendiri udah paling bener? Nggak usah muna deh, pasti elo juga udah pernah ‘kan, kepo ama urusan orang lain – meski cuma sekali?”

Tuh, kan? Hampir aja saya jadi malas nulis. Apalagi begitu ada komen khas satu lagi, yang kali ini malah memaklumi:

“Udahlah, namanya juga orang Indonesia. Kepo dan nyinyir itu ibarat udah mendarah-daging.”

“Ya, mereka ‘kan cuma bermaksud baik. Anggep aja bentuk perhatian, daripada malah sengsara dicuekin.”

Hhh…grrh…sabarr…sabarrr…

Anyway, saya nanya gini juga bukan asal nyinyir atau cuma sinis nggak penting. Ada alasannya. Lihat aja di jalan, macet yang makin rapat. Trotoar yang kayaknya bikin nggak rela dibiarin kosong. Kalo nggak ada tukang jualan ya, motor lewat di sana pas macet. Bahkan, nggak jarang mereka mengklakson pejalan kaki yang lebih punya hak atau memaksa mereka minggir dan mengalah, meski pake kekerasan.

Lalu soal mengantri. Seorang teman ekspat pernah nanya begini sama saya (yang terjemahannya begini):

“Harus ya, berdirinya pada mepet begini pas ngantri?”

Iya, memang risih. Tapi gimana, ya? Pasti mereka selalu punya alasan, seperti:

  • Takut diserobot.
  • Takut ketinggalan antrian.
  • Emang dasar ‘aji mumpung’, alias mau mencopet atau melecehkan.

Hadeuhh…

Lalu, satu lagi yang udah kelewat familiar buat orang Indonesia sendiri, terutama sejak adanya media sosial. Mungkin mereka yang untungnya udah berpikiran lebih terbuka bisa menghormati perbedaan pilihan manusia, baik laki-laki maupun perempuan.

Sayangnya, justru yang paling ‘caper’ (cari perhatian) dan berisik justru yang pola pikirnya sempit dan ngotot merasa paling benar sendiri. Entah karena dasar insecure atau memang sengaja mau bikin rame. Biasa, cari sensasi.

Misalnya: ada cowok milih mau nikah sama cewek di bawah usia 25. Kalau ceweknya juga mau sih, terserah.

Yang jadi masalah saat cowok itu dengan entengnya mengejek bahwa cewek-cewek usia 25 ke atas itu udah ketuaan dan cewek-cewek yang lebih milih kuliah duluan (bahkan lanjut sampai S2 dan S3) serta berkarir itu sombongnya setengah mati dan mata duitan. Bahkan, saking desperate-nya, mereka sampai menakut-nakuti dengan membawa-bawa maut (sampai lupa bahwa itu murni takdir Tuhan, termasuk anak di bawah umur yang meninggal duluan dan pastinya belum sempat nikah.)

Cowok-cowok macam ini juga ada yang sampai menyumpah-nyumpahi yang jelek-jelek, seperti: cewek-cewek pintar dan sukses yang bikin mereka insecure bakal berakhir jadi perawan nggak laku dan buntutnya desperate nguber-nguber laki orang, rela jadi madu. Kesannya, perempuan nggak beda dengan barang dagangan yang punya masa expired.

Hasilnya? Ya, dagelan basi. Boleh sih, punya pendapat sesinting dan sedengki apa pun. Cuma ya, nggak usah pake nyerang mereka yang punya pilihan beda, bahkan sampai menghina dan menakut-nakuti segala. Emang mereka bakal langsung nurut dan berubah pikiran?

Nggak usah ngambek juga kalau dikritik sama yang nggak sepakat. Hanya yang benar-benar dewasa yang bisa menerima perbedaan. Kalau lagaknya juga kurang santun gitu, mana ada orang waras yang tahan?

Jujur, saya paling nggak suka disindir-sindir, diancam-ancam, maupun ditakut-takutin. Biasanya, laki-laki macam ini malah bikin saya alergi. Udah nggak percaya diri, masih harus merendahkan orang lain hanya agar membuat dirinya merasa lebih ‘tinggi’.

Semoga masih dan makin banyak orang Indonesia yang mengerti arti privasi. Jadi, nggak ada lagi yang bikin sesak dan sok mendikte sana-sini…

 

R.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *