“WAHAI, PEREMPUAN YANG UDAH BERSTATUS ‘NYONYA’”

“WAHAI, PEREMPUAN YANG UDAH BERSTATUS ‘NYONYA’: BAIK-BAIK DEH SAMA TEMEN-TEMENMU YANG MASIH JOMBLO”

(*PERINGATAN: Tulisan ini dibuat berdasarkan beberapa contoh kasus nyata. Mohon maaf bila ada yang ketar-ketir dan merasa tersentil. Semoga Anda tidak termasuk yang dibahas di sini.)

Percayalah, ini bukan ancaman. Kami nggak sedang berusaha nakut-nakutin kalian, baik yang baru nikah hari ini, kemaren, minggu lalu, bulan lalu, dan seterusnya. Sumpah, serius. Kami juga nggak nganggep kalian semua sama.

Kalo mau balik ke jaman single dulu, mungkin rasanya masih lebih mudah. Ya, nongkrong bareng, ngobrolin topik yang sama, hingga curhat-curhatan. Apalagi kalo kita termasuk dalam satu girl squad yang sama. Pokoknya seru banget, deh.

Lalu, seperti halnya takdir dalam hidup, laki-laki mulai hadir dalam hidup kita. Mungkin ada yang pacaran bentar, terus putus. Ada yang pacaran lama atau hingga menikah. Ada yang langsung menikah, dengan alasan takut dikejar umur hingga menghindari zina. Yowis, nggak apa-apa. Namanya juga pilihan masing-masing.

Lalu yang masih jomblo ampe sekarang gimana? Ya, nggak apa-apa juga. Tulisan ini juga dibuat bukan dalam rangka sirik sama kalian yang sudah menemukan jodoh. Sebagai teman, kami ikut bahagia kok, kalian akhirnya menemukan partner hidup (apalagi yang bener-bener dicari dan sesuai keinginan sendiri.)

Terus, kenapa kok, judul tulisan ini kesannya ngancem gitu?

Nah, gini. Okelah kalian lagi seneng-senengnya sebagai pengantin baru. Yang tadinya ketar-ketir saat gandengan, sekarang nggak usah takut lagi karena udah sah. Yang tadinya merasa galau karena kesepian, sendiri, dan nggak ada lawan jenis yang ngasih perhatian, sekarang diperhatiin tiap hari. (Bahkan, ada yang ampe sedetil-detilnya, termasuk gimana cara berpakaian hingga siapa aja temen-temennya.)

Percaya deh, kita ngerti. Namun, untuk menjaga hubungan baik dengan temen-temen jomblo kalian (itu kalo kalian masih mau, lho), ini ada sedikit saran dari saya (sebagai perwakilan para jomblo):

Pas usaha ngejodohin kita dengan laki-laki rekomendasi kalian:

Makasih karena udah berniat baik sama kami, ingin kami juga bahagia seperti kalian. Percaya deh, kalo kami emang bener-bener tertarik dan suka laki-lakinya juga, kalian berjasa karena telah membantu kami menemukan jodoh kami.

Tapiii…eitss, ada tapinya, nih. Tapiii, lihat-lihat dululah, yang mana teman kalian yang emang bener-bener pengen dijodohin. Kalo berhasil, syukur. Kalo nggak, ya jangan langsung nyalahin kami dan nuduh kami ‘kurang usaha’ atau ‘terlalu picky’. Bisa aja lakinya juga nggak selera sama macam kami. Perasaan ‘kan, nggak bisa dipaksa. Ada tuh, yang namanya che-mis-try.

Makanya, sebelum jadi mak comblang, tanya dulu kebutuhan temen-temen jomblo kalian. Bisa aja nggak semuanya ngebet ingin buru-buru nikah juga, terutama karena ngiri lihat kalian. Bisa aja mereka masih punya target lain yang ingin dicapai dan nikah bukan jadi urutan perdana. Paham?

Komentar untuk temen-temen jomblo kalian:

Okelah, obrolan udah nggak mungkin lagi sama.  Kalian udah sibuk mikirin tagihan bulanan, kerjaan, urusan rumah tangga, ngeladenin suami, ngurus anak sakit, dan lain-lain. Sementara itu, temen-temen jomblo kalian mungkin masih ada yang dating around, naikin jenjang karier, ampe ikut komunitas yang seru-seru plus traveling.

Trus, apa yang salah? Nggak ada, hanya beda timeline hidup aja. Cuma, yang bikin temen-temen jomblo kalian jengah yaaa…komentar-komentar kalian yang seperti ini:

“Inget, umur lo udah berapa?”

“Elo kayaknya harus ngurusin badan / lebih dandan / lebih ramah ama cowok / dll…”

Aduh, nggak cukup sebagian dari kami diteror saban tahun pas acara kumpul keluarga besar? Kirain temen-temen minimal jadi sumber dukungan andalan. Nggak nyangka ternyata sebagian dari kalian ada yang berubah jadi sama aja. Padahal, kalo diinget-inget dulu, omongan kalian beda, lho.

“Elo pasti bakalan menemukan jodoh lo, kok. Semua ada waktunya.”

“Yang penting enjoy your life, deh.”

Mungkin maksud kalian baik. Mungkin sebagian dari kami kalian anggap terlalu sensitif. Tapi, coba deh, bayangin kalau kalian yang digituin juga. Selain jodoh emang di tangan Tuhan, ucapan kalian lebih terdengar arogan daripada jadi penyemangat.

Wahai, para perempuan yang udah berstatus ‘nyonya’. Baik-baik deh, sama temen-temen kalian yang masih jomblo. Caranya gampang banget, kok. Nggak perlu usil ungkit-ungkit status jomblo mereka, karena siapa tahu mereka masih betah. Bolehlah nawarin diri jadi mak comblang, tapi nggak usah maksa kalo mereka nggak mau.

Selain itu, nggak perlulah merasa superior karena udah nikah duluan. Biasa aja. Toh, nikah itu sebenernya juga ibadah kepada Yang Maha Kuasa. Jangan hanya dijadikan ajang pamer status sosial, apalagi untuk nunjukin ke perempuan lain bahwa kalian (dianggap) ‘lebih menarik’ sama ‘lebih laku’. Nggak perlu, ya. Udah tahun 2018 juga soalnya. Kalian ‘kan juga bukan barang dagangan. Masa masih mau pakai istilah ‘laku-nggak laku’?

Kalian nggak perlu cari validasi dari pasangan mengenai betapa berharganya kalian. Di mata kami, kalian tetap cantik, cerdas, dan baik hati kok, selama nggak merasa serba lebih daripada kami.

Akhir kata, yang paling penting sih, saling ngedoain kebahagiaan masing-masing. Semudah itu, ngapain milih cara yang berpotensi bikin drama yang nggak perlu? Kita sama-sama udah dewasa, ‘kan?

R.

 

2 Replies to ““WAHAI, PEREMPUAN YANG UDAH BERSTATUS ‘NYONYA’””

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *