“Bukan Pertanyaan ‘KAPAN KAWIN?’ yang Jadi Masalah”

“Bukan Pertanyaan ‘KAPAN KAWIN?’ yang Jadi Masalah”

Menjelang Lebaran, pasti banyak yang udah siap-siap mudik, ya. Selain ketemu keluarga besar, main sama ponakan, makan enak (eh, awas puasanya percuma kalo baru liat opor aja udah kalap!)…apa lagi, ya? Pokoknya liburan, deh.

Cuma, yang bikin para jomblo (apalagi yang udah usia 20-an ke atas) rada males bin jiper…yaaa, itu. Tanya-tanya dari para tetua di keluarga seputar hal yang sama tiap tahun:

“Kapan kawin?”

Mungkin ada yang tahan, mungkin juga ada yang bawaannya mau kabur aja. Bahkan, nggak jarang ada yang langsung nyiapin jawaban ‘super kreatif’ – mulai dari yang masih sopan, lucu, hingga yang kasar banget macam “Situ kapan mati?” Kayak meme yang bertebaran di media sosial itu, lho.

Oke, saya nggak nyaranin kalian melakukan yang terakhir. Selain suasana Lebaran jadi tambah rusak, alamat dicap kurang ajar sama ortu. Emang sih, bukan kalian yang ngajak ribut. Tapi, siapa sih, yang nggak bosen ditanya-tanya gitu terus tiap tahun?

“Eh, siapa yang ngajak ribut? Udah bagus masih ditanyain. Itu tandanya masih dipeduliin, tauk! Situ aja yang baper dan lebay.”

Hmm, sulit juga membantah pake emosi, terutama mengingat generasi sebelumnya nganggep semua tanya-tanya itu biasa. Toh, sebelum makin banyaknya pilihan karir dan kegiatan sosial kayak sekarang, kebanyakan mikirnya hidup itu simpel aja. Lahir, sekolah, kuliah, kerja, nikah, terus punya anak, dan si anak juga diharapkan nikah setelah gede. Sekian. Wajar aja, sih.

Bahkan, ada juga yang menggunakan teori evolusi Charles Darwin sebagai alasan pertanyaan “Kapan kawin?” itu penting banget. Ingin bertahan hidup (meski mungkin maksudnya selalu diingat orang, bahkan saat udah mati sekali pun)? Ya, berketurunan. Syukur-syukur anak-anak yang dibesarkan kemudian masih ingat balas budi dengan enggak menelantarkan ortu mereka saat usia senja.

Terus, apa yang salah dan jadi masalah? Kenapa kemudian kita yang masih jomblo ini (bahkan yang sampai kepala tiga, terutama perempuan) malah dianggep lebay nan defensif karena responnya begitu negatif?

Sebenernya sih, bukan pertanyaan “Kapan kawin?” / “Kapan nikah?” yang jadi masalah. Serius, apalagi kalo kebetulan yang ditanya udah punya calon (alias pacar yang nggak cuman main-main sesaat, tapi beneran mau sampai akad dan akhir hayat). Lha, kalo belum? Siap-siap aja dikasih wejangan untuk buru-buru punya pacar (sama kayak disuruh buru-buru beli tiket kereta atau pesawat karena yang mau mudik dari tahun ke tahun pasti tambah banyak.)

Lha, kalo nggak sreg dengan usul itu? Meski nggak jawab atau cuman kasih senyuman (atau malah kasih jawaban sopan super klasik: “Doain aja”), malah tambah dikuliahin: “Udah, nggak usah terlalu milih. Ntar keburu ketuaan dan malah nggak ada yang mau milih kamu, lho.” Hebat ya, kayak peramal aja.

Apalagi kalo perempuan, yang sedihnya selalu lebih banyak dinilai dari penampilan mereka doang. Suruh kurusin badan lah, suruh dandan dikit lah, lebih feminin lah, sama entah apa lagi. Udah gitu masih juga ditambah saran-saran ‘mengerikan’ lainnya, kayak: “Jangan kepinteran, cowok nanti takut ama kamu” atau “Udaah, jangan karir mulu yang dipikirin”, hingga “Mungkin kalo kamu lebih kalem orangnya…”

Aduh, kesannya semua perempuan bergelar S2, S3, dan berkarir emang cuman mau pamer gelar, terus jadi ngerendahin laki-laki. Hare gene…

Sekali lagi, yang jadi masalah bukan pertanyaan “Kapan kawin?”, tapi reaksi mereka pas nggak mendapatkan jawaban sesuai harapan. Lha, kalo emang merasa wajar bertanya begitu, harusnya siap terima juga dong, apa pun jawaban dari lawan bicara? Kalo mereka emang belum kepikiran ke situ, mbok ya nggak usah maksa, apalagi pake nge-bully apalagi sampai nge-judge segala. Gitu…

Intinya, kalo nggak mau dapet respon lebay, bolehlah nanya “Kapan kawin?”, tapi nggak usah lebay komen yang enggak-enggak begitu jawaban mereka nggak sesuai harapan. Akur? Yuk, ah. Mending Lebaran makan ketupat sayur, daripada komen nyinyir yang bikin pengen kabur.

R.

 

 

4 Replies to ““Bukan Pertanyaan ‘KAPAN KAWIN?’ yang Jadi Masalah””

    1. Doa aja cukup sih, gak perlu bawel nyuruh2 ini-itu, apalagi nuding kekurangan orang di depan umum. Gak elok aja atuh, meski kebetulan mereka lebih tua. Gak ngasih contoh yang baik. Toh jodoh tetep di tangan Tuhan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *