5 Tanda Teman Sejati

Saya beruntung sudah bertemu dengan banyak teman baik. Beberapa bahkan sudah masuk ke dalam kategori sejati. Mungkin definisi saya tentang ‘teman sejati’ berbeda dengan Anda. Tapi, inilah lima (5) ciri teman sejati menurut saya:

  1. Menghargai perbedaan pendapat.

Waktu remaja dulu, mungkin persepsi kita akan teman sejati masih dangkal. Pokoknya, apa-apa harus sama. Harus suka dan benci sama orang-orang/band/hal-hal yang sama. Kalo beda, dianggap nggak setia kawan.

Padahal, yang musuhan sama si A hanya si teman, masa kita yang nggak ada urusan apa-apa disuruh ikut ngejauhin? Payah, ah.

Bagi saya, teman sejati harus bisa bersikap dewasa dan menerima perbedaan, termasuk pendapat. Ini bukan lagi masalah suka film atau band yang beda atau semacamnya. Prinsip kadang memang nggak bisa diganggu, apalagi sampai digugat. Daripada berantem terus, mending terima aja kenyataannya kalau yah, kalian nggak selalu sepakat.

Nggak perlu pake drama. Nggak mau gila, ‘kan?

  1. Menghargai privasi dan ruang gerak masing-masing.

Mungkin waktu remaja, kita suka saling curhat sama teman. Kita saling berbagi rahasia, bahkan sampai ada yang tahu A – Z aib masing-masing.

Kedengaran familiar, yah? Eh, pas tahu ternyata teman menyimpan rahasia sendiri dan enggan berbagi seperti biasanya, kita jadi kesal. Ada rasa nggak nyaman dan nggak aman yang kemudian bikin baperan.

Padahal, baik Anda maupun teman sama-sama berhak akan privasi, lho. ‘Kan, nggak semua hal kalian harus selalu saling tahu. Toh, belum tentu juga kalian suka bila akhirnya dikasih tahu.

  1. Belajar menerima saat lagi sama-sama sibuk dan susah punya waktu untuk ketemu.
Gambar: julian-santa-ana-111265-unsplash

Nah, nah. Jangan mudah baperan kalau udah kayak gini. Semakin dewasa, mau nggak mau hidup bakalan tambah kompleks. Prioritas berubah. Beda dengan waktu masih sama-sama single dulu, apalagi kalau tinggalnya deket dan kerjanya bareng. Mau ketemuan buat nongkrong sampai malam lebih gampang. Tinggal bikin rencana, usaha, dan jadilah.

Sekarang? Boro-boro. Seringnya, rencana tinggal wacana. Kalau sudah begini, biasanya hanya kesal yang tersisa.

Terimalah kenyataan. Nggak ada yang berlangsung selamanya. Mungkin ini lagi belum saatnya kalian bisa ketemuan dan ngumpul lagi seperti biasa. Nggak berarti ada yang lupa, memutuskan untuk lupa, atau karena benci dan udah nggak mau temenan lagi. Hidup ‘kan, nggak sesederhana itu, kali.

  1. Memaafkan dan saling mengingatkan.
Gambar: https://unsplash.com/photos/17yojkc2so4

Rasanya mustahil kalau berharap semua orang akan bisa ‘memaafkan sekaligus melupakan’. Bagian ‘memaafkan’ – nya sih, harus – kalau memang mau tetap jadi teman. Bagian ‘melupakan’ – nya itu yang susah dan bahkan nggak mungkin. Yang benar adalah menerima bahwa ‘berusaha berdamai dengan masa lalu’. Toh, manusia juga nggak ada yang sempurna.

  1. Membuat Anda tumbuh menjadi sosok yang lebih baik.

Nggak masalah kalian tumbuh bareng terus atau beda lokasi. Nggak masalah juga kalian lagi pada sama-sama sibuk dan sulit meluangkan waktu untuk ketemu atau sekadar ngobrol. Yang pasti, giliran bisa, rasanya seperti kemarin saja baru ngobrol dan ketemuan. Nggak ada bedanya.

Yang pasti, beruntunglah bila sudah menemukan teman seperti ini. Meski bukan satu-satunya, belum tentu semua orang seberuntung Anda.

 

R.

6 thoughts on “5 Tanda Teman Sejati

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *