Pembohong di Kota Besar

Kita semua pasti pernah kenal model begini di kota-kota besar. Mungkin, pada satu masa dalam hidup kita, kita juga pernah begini. Kita semua kenal mereka. Bisa jadi mereka keluarga sendiri atau teman. Bisa jadi mereka kenalan – atau hanya beberapa selebriti lokal yang sedang naik daun yang ingin buru-buru mengesankan semua orang.

Siapa pun mereka bagi kita, polanya sudah kelihatan. Cara mereka berusaha terlihat selalu meyakinkan dan bersikap baik di awal. Pakaian mewah mereka, selera tinggi mereka untuk hampir … semuanya dalam hidup. Mereka bakalan bilang mereka nggak mau yang kurang dari itu. Ini jenis gaya hidup yang ingin mereka pertahankan mati-matian.

Nggak salah sih, kalau ingin hidup mewah dan nyaman. Saya sendiri nggak mau munafik; saya juga ingin. Rasanya memang jauh lebih nyaman. Cuma, cara itu hanya berhasil kalau Anda memang beneran mampu. Kalau enggak, ya bisa ketahuan juga akhirnya. Anda hanya akan membodohi diri sendiri. Lebih buruk lagi, Anda juga mungkin menyakiti orang lain. Mungkin ini ada hubungannya dengan rasa minder Anda. Tolong, jangan salahkan kota besar ini. Alasan itu udah terlalu basi.

Ada cara untuk mengatasi minder akan penampilan diri sendiri. Jika Anda berusaha nggak membuatnya jadi masalah (meskipun masyarakat memang hobi banget menghakimi), banyak senyum ramah dan bersikap baik sama orang merupakan solusi.

Nggak merasa jelek? Baguslah. Harusnya semua orang bisa merasa seperti itu. Persetan dengan standar kecantikan! Namun, tantangan berat sebenarnya adalah masalah kepribadian. Sori, tapi ini beneran. Saya sendiri nggak pernah percaya sama orang yang mengaku diri mereka baik. Semua orang juga bisa mengaku-ngaku.

Namun, kayaknya nggak mungkin mengaku-ngaku begitu tanpa kedengeran sombong. Bagaimana Anda tahu Anda orang baik? Jawabannya: enggaklah. Anda hanya bisa berusaha menjadi baik. Kalau mengaku baik, siap-siap saja dimanfaatkan orang. Pada akhirnya, sikap Anda terhadap orang lain jadi bukti atau patokan.

Jadi pembohong itu capek. Anda harus selalu berpura-pura dan berbohong, mungkin selama sisa hidup Anda. Anda berbohong, menipu, dan memanipulasi. Anda mengeksploitasi orang. Anda memakai topeng yang menutupi wajah asli Anda. Terus saja tampil palsu, apalagi demi menyenangkan orang yang sama sekali nggak tahu aslinya Anda.

Anda juga bisa sampai menjelek-jelekkan korban supaya mereka nggak berani bicara. Menurut benak sinting Anda, Anda nggak akan pernah salah. Anda-lah korbannya. Mereka seharusnya memahami Anda, termasuk alasan dari yang Anda lakukan. Egois? Tidak, Anda hanya bersikap realistis. Itu soal kebutuhan Anda.

Itu semua soal bertahan hidup. Orang mungkin ingin melakukan apa pun yang Anda minta – atau tuntut. Anda dapat meninggalkan mereka, begitu mereka nggak ada gunanya lagi buat Anda. Nggak peduli itu menyakiti mereka. Ini ‘kan soal Anda, bukan mereka. Bukan siapa-siapa.

Semua pembohong memang pendongeng yang luar biasa. Mereka akan selalu menemukan cara untuk memikat Anda. Hanya orang-orang yang skeptis yang mempertanyakan motif mereka. Cerita-cerita mereka memang hebat, tapi apa iya selalu bisa dipercaya?

 

R.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *