Efek Domino

Dibutuhkan satu tragedi besar untuk menciptakan efek domino. Hanya sekali dorong pada satu blok paling ujung. Sisa barisan domino lainnya langsung runtuh.

Efek domino dapat bertahan beberapa saat, tergantung pada jumlah blok. Tergantung pada panjang barisannya juga. Kerusakan biasanya dilakukan dengan buruk. Bahkan ketika hampir semuanya hancur, bisa butuh selamanya untuk membangun semua kembali.

Anda tidak dapat mengontrol segalanya dan semua orang. Mereka akan punya pendapat berbeda-beda, beberapa bahkan lebih ekstrim daripada yang lain.

Korban dari setiap tragedi besar itulah yang harus lebih kita perhatikan. Itulah cara untuk menghentikan efek domino ini, mengurangi kerusakan. Seharusnya semudah itu, bukan?

Cara lain adalah berhenti menyebarkan kebencian yang tidak masuk akal. Untuk apa? Apa gunanya? Sudah terjadi.

Anda mungkin mengeluh tentang semua sejarah kelam yang ada. Sebelum menyadarinya, Anda sudah membuang-buang waktu dengan tidak melakukan apa pun yang nyata. Yang terus Anda lakukan adalah mengeluh, marah-marah, dan menuduh. Berdebat dan ribut. Selalu mencari orang lain – jika bukan sesuatu – untuk disalahkan. Anda berusaha merasa superior atau lebih penting.

Lalu bertingkah seperti orang yang tahu segalanya. Ngotot harus menang argumen demi hanya ingin menang (dan tentu saja, demi ego Anda sendiri yang sudah membengkak) – alih-alih mencari solusi untuk masalah tersebut. Nggak produktif, ‘kan?

Sementara itu, kejahatan telah menang … sekali lagi. Itulah yang selalu diinginkannya, untuk membuat kita saling bertentangan. Kejahatan ingin kita saling membenci, secara bertahap menghancurkan kedamaian.

Banyak orang memilih untuk terlalu terbawa suasana. Mereka sudah terlalu tertekan oleh masalah sehari-hari. Mereka perlu curhat … banget. Mereka ingin marah dan kadang-kadang menjadi sangat jahat. Sayangnya, beberapa memang suka begitu, hanya karena mereka sedikit kayak ‘psikopat’.

Jangan khawatir, karena kebaikan tidak hilang. Pertarungan masih berlangsung.

Anda masih bisa melihatnya setiap hari. Masih banyak orang yang berfokus pada para korban dan memulihkan perdamaian. Menggerutu bukanlah yang kita semua butuhkan. Bantulah perbaiki yang rusak.

Anda memilih skeptis? Terserah. Anda bisa menjadi orang yang sinis dengan mengatakan hal-hal seperti: “Ah, hanya pura-pura!” dan “Mari kita lihat berapa lama ini akan berlangsung.”

Coba tebak. Orang-orang ini ada untuk mengatasi kesinisan Anda. Mereka masih percaya pada belas kasih yang tulus. Setidaknya, mereka melakukan sesuatu yang nyata. Apakah itu akan bertahan atau tidak, itu tidak masalah. Apa yang mereka lakukan, tidak peduli seberapa kecilnya bagi Anda, sudah cukup untuk mengurangi kerusakan besar yang disebabkan oleh efek domino ini. Itu masih lebih baik daripada tidak sama sekali.

Sementara itu, apa yang Anda lakukan untuk membuat segalanya lebih baik? Hanya duduk dan menonton, sebelum mengetik komentar? Apakah Anda bahkan keluar dari sana dan melakukan sesuatu yang nyata, sesuatu yang lebih produktif?

Anda yang memutuskan, bukan saya. Ingatlah bahwa Anda adalah bagian dari efek domino, baik untuk yang bagus maupun yang buruk. Setiap kata itu penting. Apa yang Anda katakan / ketik mencerminkan Anda, bukan mereka atau orang lain.

R.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *