Kesadaran Memperbarui Makna Lebaran

Yang ada pas Lebaran kemarin apa? Silakan centang atau tambahin sendiri dari daftar ini kalo masih kurang:

  • Shalat Ied √
  • Menu lebaran: ketupat, opor ayam, sambal goreng ati, emping, dan lain-lain √
  • Kumpul bareng keluarga √
  • Salam tempel (THR) √ 🡪 paling enggak buat anak-anak ama ponakan
  • Sungkeman sambil bermaaf-maafan. (Gak tau kenapa artinya beda dengan ‘main-mainan’.) √
  • Mudik, yang sukses bikin Jakarta sepi dan bebas macet barang 10 – 14 hari (cihuy!), tapi polusinya pada melipir. √
  • Gundukan sampah sepanjang jalur mudik. (Entah mereka mau ninggalin jejak atau mendadak lupa dengan fungsi tong sampah.) √
  • PRT mudik ninggalin kerjaan domestik (tapi mungkin nyampe sana juga ketemu kerjaan domestik, alias cuman pindah lokasi.) √
  • Daftar pertanyaan dan komen dari kerabat yang bikin Lebaran gak beda ama ‘appraisal interview’. Dari mulai nagih calon buat dinikahin, janin dalam perut, kerjaan kok “gitu doang” (gak tau maksudnya apa), ampe berapa kilo lemak yang udah susut gara-gara puasa. (Padahal, sampai sana buntutnya juga disuruh ngabisin menu Lebaran di meja prasmanan.) √

Masih kurang? Wis monggo, silakan tambah sendiri.

Emang ada yang tetap wajib ada tiap Lebaran, kayak shalat Ied. (Mo milih di Istiqlal atau masjid tetangga sebelah juga suka-suka. Siapa yang cukup lancang ngatur-ngatur ibadah orang?)

Selain itu sih, kalo emang lebih banyak ngerugiin dan bikin rusak silaturahmi, ngapain dijadiin budaya?

Untunglah, sekarang mulai banyak yang sadar untuk ‘memperbarui’ makna Lebaran. Bolehlah nambah ketupat sama opor di meja makan, asal jangan lupa sama tetangga yang mungkin lagi kelaparan. Gak perlu baju baru, asal gak usah lagi singgung-singgung masa lalu, terutama soal mantan yang bikin hati sendu. (Jiahh!)

Pengen selalu dirindukan dan gak cuman tiap Lebaran? Jadilah orang menyenangkan. Meski lagi bokek hingga gak bisa kasih angpao ke ponakan, kehadiran pasti bakal masih dinantikan.

Kalo emang lagi gak ada uang, mudik gak usah jadi program tahunan yang dipaksakan. Kalo lagi bisa, gak perlu ninggalin ‘oleh-oleh’ buat lingkungan berupa sampah di sepanjang jalan, kecuali kalo hanya rumah Anda yang kebanjiran.

Mau saling ngingetin orang demi kebaikan? Bisa kok, gak kasar kayak preman pasar atau nyinyir kayak nenek sihir. Mungkin udah telat juga mencoba ngebujuk mereka yang masih nyinyir hingga bikin hati keplintir. Banyak senyum sambil diem-diem zikir. Suka-suka mereka mo mikir apa soal Anda. Toh, gak perlu juga berlaku serupa.

Yang penting, kita masih bisa milih: mo nerusin tradisi kepo-kepoan tiap Lebaran hingga tujuh turunan – atau mo jadi lebih beradab dan sopan? Cukup doain yang baik-baik aja dan tanya kabar. Biarin mereka cerita dan gak usah komen kalo gak diminta.

Gitu aja kok, repot?

R.

4 thoughts on “Kesadaran Memperbarui Makna Lebaran

    1. Sabar, yah. Bilang saja calonnya lagi dipesan lewat Gojek cuma belum datang juga. Pasti pada ketawa. Kalo udah ada calonnya, tanya balik: “Kalo kami nikahnya sekarang, mau pada bantuin urunan, ‘kan?” Pasti pada gelagapan. Hahahaha!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *