Kisah Klasik Pembunuhan

Ini kasus pertamaku. Aku datang ke vila besar berlantai dua dengan kolam renang di halaman belakang. Malam itu, jam di ponselku sudah menunjukkan pukul 11:45. Nyaris tengah malam.

Jenazah lelaki itu terkapar di ruang tengah, berlumuran darah. Permadani Turki yang mahal itu ternoda. Darah mulai mengering dari luka terbuka di perut lelaki itu.

Sang Istri yang tersedu-sedu sedang diwawancarai oleh Detektif Senior di ruangan lain. Tim Forensik sibuk memotret, menyapu berbagai permukaan untuk mencari dan mengumpulkan contoh sidik jari dan barang-barang bukti lainnya. Tim Pemeriksa Medis yang termasuk bagian dari Tim Forensik kemudian membawa jenazah ke laboratorium mereka untuk divisum lebih lanjut.

Katanya sih, usaha perampokan yang gagal total. Perampok Amatiran yang masuk terpergok Sang Suami (yang sekarang berstatus Almarhum atau Korban) dan mereka pun berkelahi. Pecahan kaca di dekat jenazah Sang Suami membuktikan bahwa kemungkinan besar senjatanya adalah salah satu potongan dari pecahan kaca yang ada. Lukanya agak terlalu lebar untuk pisau biasa.

Namun, berdasarkan laporan sementara Tim Forensik dan yang kulihat, ada yang janggal.

Pertama, kenapa hanya pintu belakang yang menuju kolam renang terbuka dan jendela besar di sampingnya yang pecah? Tembok di belakang terlalu tinggi untuk dipanjati dengan cepat. Kecuali ada manusia super di dunia nyata dan pelakunya pakai alat pendaki (niat banget!), terlalu mustahil untuk jadi jalur masuk dan keluar.

Kedua, hanya ada jejak kaki berdarah yang mengarah ke halaman belakang…dan berhenti pas di pinggir kolam renang.

“Dez, coba lihat ini, deh.”

Ben, salah satu anak Tim Forensik, menunjukkan foto-foto file rumah sakit terdekat. Kulihat Sang Istri sering sekali harus ke UGD (unit gawat darurat) di sana. Patah lengan. Kaki keseleo.  Hidung patah. Gigi tanggal. Mata lebam.

Semuanya tertulis: KECELAKAAN. Tapi kok, sering sekali, bisa sampai sebulan-dua bulan sekali selalu harus ke rumah sakit atau berobat ke dokter?

“Ben, aku mau nyebur dulu.”

“Hah?” Terlambat. Byur! Hanya berbekal senter tahan air, aku menyelam untuk menyinari lantai kolam renang. Tak peduli sudah tengah malam dan aku akan menggigil kedinginan…

Kisah Klasik Pembunuhan
Foto: unsplash.com

-***-

“Dez, kamu ngapain?” Detektif Senior bingung melihatku menggigil karena basah kuyup. Kutunjukkan sebilah besar pecahan kaca yang kutemukan di dasar kolam renang.

“Senjata pembunuhan.”

Mendadak Sang Istri tampak gugup. Kuperhatikan satu tangannya yang ternyata sedang diperban. Kutanya:

“Tangan Ibu kenapa?”

  • Selesai –

R.

2 thoughts on “Kisah Klasik Pembunuhan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *