Lagi Ngapain?

“Lagi ngapain?”

Pertanyaan basa-basi ini mungkin sudah biasa dan normal bagi dua orang yang saling kenal lama – dan mungkin juga saling sayang. Contohnya:

Mama:

“Hari ini hujan deras. Kamu lagi ngapain?”

Saya:

“Lagi di kosan. Baru aja pulang.”

Namanya juga emak-emak. Wajar saja kalau saban hari ngecekin keberadaan anak-anaknya kalau lagi kangen. Gak peduli bila anak-anaknya sudah dewasa dan (relatif) bisa jaga diri sendiri.

Yang Bikin Ilfil

Sayangnya, basa-basi serupa justru malah bikin ilfil bila bukan dari orang yang tepat.

Sering banget denger keluhan dari banyak teman perempuan soal ini. Singkat cerita, begini masalahnya:

Kenalan sama cowok di aplikasi kencan / dating apps / media sosial – pokoknya online. Berdasarkan profil masing-masing, semula kayaknya mereka merasa saling cocok, gitu.

Sayangnya, pas mulai kontak-kontakan, cowok yang semula tampak menarik ternyata malah gak asik buat ngobrol. Habis, basa-basi seringnya kayak gini doang lewat DM / japri:

“Lagi ngapain?”

“Baru bangun.”

“Oh. Udah makan?”

“Kan barusan aku bilang baru bangun.”

“Oke, makan dulu, gih.”

(Padahal, yang disuruh udah bukan anak kecil lagi. Kalau lapar ‘kan tinggal ambil/masak/beli sendiri, terus, makan, deh. Habis perkara.)

Kelar makan:

“Udah makan?”

“Udah.”

“Makan apa?”

*krik…krik…krik…*

Nah, ngerti ‘kan, kenapa obrolannya jadi berasa garing banget? Yang keseringan ditanya basa-basi begini (apalagi tiap hari) pasti lama-lama bete, merasa diperlakukan seperti anak kecil.

Ini kabar buruk, Tuan-tuan sekalian. Jujur aja, kalo cara pedekate kalian kayak gini, semua perempuan yang pernah kalian suka bakalan cepat bosan. Gak usah nuduh mereka sombong, banyak maunya, dan gak mau kasih kalian kesempatan.

Coba kalau situasinya dibalik: ilfil gak kalo diajak ngobrolnya hanya kayak gini?

Lha, Terus Gimana?

Nih, saya blak-blakan aja, ya. Niat saya hanya ingin membantu kalian, wahai Tuan-tuan yang masih suka bingung mau ngobrol apa sama gebetan.

Biar obrolan (setidaknya) sedikit lebih lancar, silakan coba lima (5) saran di bawah ini:

  • Banyak cari referensi obrolan seru.

Hari gini, pedekate jangan modal rayuan basi, tapi juga gak perlu selevel Einstein, kok. (Ada juga cewek yang ilfil sama cowok yang hobi pamer kecerdasan.) Yang penting, Anda punya wawasan cukup luas. Bukan alasan males nyari atau bingung mulai dari mana, karena kalo mau cari-cari lewat Google sebenarnya banyak.

Percaya deh, lebih baik coba cara ini ketimbang selalu nanya apakah si dia udah makan apa belum.

  • Jangan hanya peduli dengan penampilan luar si gebetan.

Saran di atas khusus kalian yang beneran ingin mencari pasangan serius, ya. Okelah, saya gak bilang kalian gak boleh tertarik sama perempuan yang kalian anggep cantik atau menarik secara fisik.

Tapi, sebuah hubungan tidak akan bertahan lama bila kalian hanya peduli dengan yang ada di permukaan. Baca juga profilnya. Saya yakin, perempuan secantik supermodel pun akan bosan bila obrolan kalian hanya seputar check-in kayak absensi sama guru piket sekolah.

  • Coba variasikan obrolan.

Daripada cuma nanya udah makan apa belum, mending ajak si dia makan bareng aja sekalian. Anda juga bisa cerita Anda lagi suka atau habis makan apa. Tanyakan juga menu favoritnya, termasuk restoran dan lain-lain. Pokoknya, kembangin aja percakapan seputar topik kuliner ini.

Oke, ini hanya contoh. Intinya, biarkan percakapan mengalir apa adanya. Gak perlu dibuat-buat atau berlagak (paling) tahu segalanya. Jadi sendiri aja.

  • Gak usah merasa terancam dengan kecerdasan si dia.

Ini kesalahan yang banyak dilakukan laki-laki. Pas mulai ngobrol dengan perempuan incaran dan ternyata dia pintar, langsung deh, pada mundur teratur. Alasannya apa lagi kalo bukan minder dan merasa terancam.

Ada juga sih, yang berusaha mengubah si perempuan. Mulai dari menyebutnya terlalu kaku, serius, gak asik, hingga yang terang-terangan bilang begini:

“Jangan pinter-pinter amat. Ntar cowok pada takut.”

Terus, habis ngomong gitu masih ngarep perempuan bakal menurut dan mengubah diri mereka sendiri, terus kasih kalian kesempatan? Ha-ha, hari gini. Please, dah!

Setiap manusia punya kelebihan dan kekurangan masing-masing. Gak perlu merasa insecure. Biasa aja. Justru, sebuah hubungan akan semakin meriah dengan saling berbagi ilmu. Jika masih menganggap perempuan (bahkan yang sedang disukai) adalah saingan – apalagi ancaman – hanya karena menurut Anda dia sangat cerdas, berarti masalahnya bukan di perempuan itu.

Anda-lah yang belum siap menjalin hubungan serius dan dewasa, karena masih menganggap perempuan cerdas sebagai saingan yang mengancam. Gimana mau kerjasama sebagai pasangan untuk membangun relasi yang sehat, kalau belum apa-apa sudah insecure duluan dan parno si dia bakalan meremehkan Anda?

Gimana kalo si dia ternyata terbukti sombong? Ya, udah. Langsung cari aja yang menurut Anda enggak. Gak perlu maksa, apalagi pake acara nyinyir dan ngancem-ngancem segala. Udah gak zaman merespon penolakan dengan cara yang teramat kekanak-kanakan.

  • Gak usah maksa kalo ternyata si dia gak tertarik juga.

Ini juga salah satu kesalahan yang banyak dilakukan laki-laki di dating app. Baru aja kenalan sebentar, ekspektasi terlanjur tinggi. Maunya langsung sama-sama suka dan lantas jadian.

Nah, lagi-lagi saya harus mengingatkan: ini bukan dongeng atau sinetron. Memang, banyak orang yang bisa bikin Anda kecewa, sebaik apa pun usaha Anda untuk menyenangkan mereka.

Namun, percuma juga memaksa mereka untuk menyukai Anda lebih dari sebagai teman. (Sekali lagi, gak usah sinis juga dengan konsep ‘friendzone’, karena masih jauh lebih baik daripada dimusuhin dan dicap ‘creepy’.) Kalo gak kuat dengan penolakan, mending mundur ketimbang bikin drama yang gak perlu.

Anda juga gak suka ‘kan, bila ada cewek yang maksa-maksa Anda harus mau jadian sama mereka? Yang ada malah Anda katain gampangan dan putus-asa lagi.

Coba asah dulu kemampuan ngobrol Anda, siapa tahu ada yang mau. Jangan lupa, semua yang bagus-bagus itu ada prosesnya, lho. Kalau mau terus bersabar sambil berusaha tanpa ngoyo, ntar ketemu juga dengan jodoh. Yang penting, coba terus dan harus tahu kapan harus beralih ke yang lain dan gak gengsi untuk terus memperbaiki diri.

R.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *