BALI: Bagaimana Perjalanan di Surga Dunia Ini Membuat Saya Merindukan Bali

Saya beruntung dapat mengenal penyair berbakat lainnya di Indonesia. Saya bertemu Indah P. di Malam Puisi Jakarta. Dia ada di sana untuk mempromosikan antologi puisinya – “BALI: The Journey in Heaven on Earth”.

Sejak awal, saya mengagumi semangat dan kepribadian Indah yang bersemangat, namun rendah hati. Kecintaannya pada seni, terutama puisi, sangat tulus. Ketika dia mempromosikan buku itu, saya memutuskan untuk membeli bukunya tanpa berpikir dua kali.

Jujur saja, buku ini membuat saya sangat merindukan Bali. Saya telah mengunjungi Pulau Dewata itu dua kali dan rasanya masih belum cukup. Indah benar tentang Bali yang magis. Memang ada sesuatu yang agung dan luar biasa tentang surga dunia ini.

Puisi-puisinya dalam antologi ini telah membawa saya kembali ke sana. Saya ingat angin sepoi-sepoi di tepi pantai, matahari terbenam yang menyilaukan, dan tarian Kecak yang ajaib. Saya ingat pemandangan alam yang indah dan penduduk yang ramah.

“The Sunset” mengingatkan saya pada perasaan yang saya miliki, ketika menyaksikan matahari terbenam di sana – pada kunjungan terakhir saya dengan seorang sahabat bermata hazel:

“This is the moment of serenity.

It will last forever, for eternity.

No one can take it away from me.

Because it has been engraved in my memory.”

Saya harus membaca buku ini lagi ketika pandemi # Covid-19 pertama kali melanda. Entah bagaimana, buku ini telah membantu saya bertahan dan menghabiskan waktu.

Nantikan puisi-puisi dan buku-buku berikutnya dari Indah P. Jika penasaran dengan karyanya, silakan cek IG-nya: @thefantasia.art

R.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *