“TIDAK CUKUP”

“TIDAK CUKUP”

Di mata mereka,

kamu tidak akan pernah cukup.

Tidak cukup baik,

tidak cukup cantik,

tidak cukup langsing,

hingga nyaris bikin sinting.

 

Bagi mereka,

kamu juga kurang populer

kalau perlu ikutan teler

bagai seleb karbitan

yang mencari perhatian.

 

Apa lagi yang kurang?

Menurut mereka,

kamu kurang berharga

masih saja sendiri di kepala tiga

Tak ada pria

Semua prestasimu dianggap percuma

 

Kadang kamu memang harus tutup telinga

karena mereka akan nyinyir selamanya

untuk menyembunyikan fakta

mereka sendiri tidak cukup bahagia…

 

Semoga mereka bukan mayoritas orang Indonesia…

 

R.

 

“MEMORI SYDNEY 2”

“MEMORI SYDNEY 2”

Ke sanalah aku berlari

meninggalkan sakit hati

menenangkan diri

berburu inspirasi

 

Akankah ke sana lagi?

Aku rindu jalan-jalan sepi

Aku harus kembali

semoga dengan restu Ilahi…

 

R.

 

“MEMORI SYDNEY”

“MEMORI SYDNEY”

Entah kapan lagi

aku bisa kembali

saat ini

hanya ingin bekukan memori

 

Aku gagal hentikan waktu

di luar kuasaku

ada rindu

untuk kalian selalu

 

Satu akhir pekan di Sydney

sejuk dan hangat di hati…

 

R.

 

“DRASTIS”

“DRASTIS”

Hanya butuh satu kata cinta

untuk mengubah gaya bercerita

menjadi lebih optimis dan ceria

sehingga pembaca ikut bahagia

 

Hanya butuh sepercik dusta

untuk merusak semua

mengubah alur cerita

kembali gelap dan bergelimang duka

 

Ah, cinta…

Betapa drastis pengaruhnya…

 

R.

(Jakarta, 30 April 2018 – 9:15)

“YANG MANA DIRIMU?”

“YANG MANA DIRIMU?”

Terombang-ambing

kau tunjukkan diri

kadang hangat, kadang dingin

bagai cuaca di bumi

selepas efek rumah kaca

kadang gerah, kadang bikin merinding

 

Yang mana dirimu?

Aku harus tahu

Mengapa cinta ibarat catur?

Setiap langkah harus diatur

Apakah kau hanya ingin

aku takluk secara utuh

agar kau dapat berkuasa penuh?

 

Jangan frustrasi

Yang ada malah lelah sendiri

sementara aku sudah muak sekali

Masa semua harus maunya laki-laki?

Katanya perempuan dihargai

bukan ditindas setengah mati

 

Jadi, yang mana dirimu?

Tak perlu takut terlihat lemah di hadapanku

 

R.

 

“BISAKAH? MAUKAH? SIAPKAH?”

“BISAKAH? MAUKAH? SIAPKAH?”

Bisakah aku menjadi pahlawanmu,

meski tanpa kekuatan super

atau kostum dan topeng itu?

 

Bisakah?

Mungkin tidak

meski tetap mau

dan cinta terdengar semu

 

Maukah aku menjadi pahlawanmu,

meski mungkin tidak perlu

karena bisa saja kau meninggalkanku

dan ilusi cinta hanya menyisakan sembilu

 

Mungkin itu bukan peranku

dan kamu hanya ada

pengisi beberapa bab saja

namun bukan sebagai tokoh utama

dan cinta hanya fatamorgana

impian remeh gadis remaja

 

Siapkah aku

bila akhir kisah ini

hanyalah aku yang kembali

dan lagi-lagi sendiri?

 

R.

(Jakarta, 19/9/2017 – 10:05 am)

 

“PINTU HATI”

“PINTU HATI”

Dahulu,

aku pernah peringatkanmu

Tak banyak yang beruntung

Tak semua bisa masuk

Banyak yang pulang dengan murung

 

Kini,

bisakah kamu memegang janji

takkan menyakiti?

Jangan buatku memohon pada Ilahi

untuk mengusirmu pergi.

 

R.

 

“BANYAK YANG INGIN KUUCAP”

“BANYAK YANG INGIN KUUCAP”

Banyak yang ingin kuucap

meski tak selalu cakap

dan cenderung gagap

 

Banyak, namun selalu gagal

Kamu membuat nyaliku mental

Kadang aku sebal

 

Banyak, hingga kini masih saja

terkunci, namun liar bergerilya di hati dan kepala

Ada rasa benci pada diri yang tak berdaya

 

Banyak yang ingin kuucap

terutama kata cinta

khusus untukmu saja…

 

R.

 

“SAHABAT SEMPURNA”

“SAHABAT SEMPURNA”

Sampai kapan pun,

kau takkan menemukannya

sosok yang selalu santun

sahabat sempurna

 

Kau ingin dia tanpa cela

selalu membuatmu bahagia

seiya sekata

tiada bantah maupun usul berbeda

 

Selamat mencari

meski lupa berkaca diri

karena kamu pun manusia

yang tak luput dari cela…

 

R.

(Jakarta, 15/10/2017 – 22:00)

 

“CUKUP UNTUKMU”

“CUKUP UNTUKMU”

Terima kasih

Kau tidak berharap

aku harus secantik bidadari

Tuntutanmu tak pernah kalap

 

Kau biarkan aku melihat

kilasan-kilasan lampau

dalam bait-bait sajak

berisi semua lukamu

 

Aku tidak bisa berjanji

akan sempurna setengah mati

Yang kutahu,

kuingin kau merasa aman di hatiku

Begitu pula aku di hadapanmu

 

Semoga aku cukup baik untukmu

seperti kamu yang telah baik padaku

dan ada dari-Nya, berupa restu…

 

R.

(Jakarta, 26 Februari 2018 – 11:15)