Categories
#catatan-harian #menulis #tips

Ini 6 Hal yang Harus Kamu Persiapkan Saat Terjerat Utang

Ini 6 Hal yang Harus Kamu Persiapkan Saat Terjerat Utang

Aku nggak akan menghakimi kamu yang sedang terjerat utang saat ini. Apa pun alasanmu, aku juga tidak perlu tahu. Semoga kamu mau berusaha keluar dari jeratan utang, apa pun itu dan bagaimana pun caranya.

Nah, bila kamu sedang terjerat utang banyak, inilah enam (6) hal yang harus kamu persiapkan:

  1. Mental, spiritual, dan psikologis.

Merasa panik saat sadar sulit melunasi utang dalam jumlah besar itu wajar. Kamu pasti stres. Apalagi, hal ini berdampak serius pada keuanganmu dan juga kehidupanmu sehari-hari.

Sayangnya, kamu nggak bisa menuruti perasaanmu terus. Persiapkan mental, karena kamu harus mulai gercep (gerak cepat). Teror dari DC (debt collector) takkan berhenti. Entah bagaimana caranya, kamu tetap harus (berusaha) membayar utang.

Selain mental, persiapkan juga kondisi spiritual dan psikologismu. Banyak-banyaklah berdoa serta memohon ampun dan petunjuk kepada Tuhan Yang Maha Kuasa. Kita nggak pernah benar-benar tahu segalanya, lho. Bisa saja ada dosa-dosa kita yang tengah ingin Tuhan hapuskan melalui cobaan ini.

Kelilingi dirimu dengan sosok-sosok positif dan suportif. Syukur-syukur mereka bisa membantu. Mereka tidak sampai menghakimimu saja sudah bagus.

  1. Singkirkan gengsi dan siap terima bantuan.

Terimalah kenyataan. Kamu tuh, sedang butuh bantuan. Kamu tidak bisa selalu melakukan semuanya sendirian. Lain cerita bila kamu keturunan keluarga tajir, sultan, dapat warisan mendadak berupa uang yang sangat banyak, dan sebagainya.

Dengan kata lain, ini darurat.

Bantuan dari mereka bisa apa saja. Meskipun belum tentu uang banyak untuk membantu membayar utang, terimalah. Misalnya: uang untuk membantumu menyewa jasa mediator finansial seperti Dolpheen ID atau tawaran pekerjaan freelance untuk penghasilan tambahan.

  1. Lupakan semua rencana yang butuh biaya banyak.

Serius, sampai semua utangmu lunas, kamu praktis nggak bisa ke mana-mana maupun berbuat banyak. Mau nonton konser musisi luar negeri? Lupakan saja. Traveling? Apalagi.

Sayangnya, niat ‘mulia’-mu untuk kuliah lagi atau ikut kursus pengembangan keahlian tertentu juga terpaksa ditunda dulu. Lain cerita kalo kursusnya gratisan, hehehe.

  1. Saatnya hemat … lebih ketat.

Mau nggak mau kamu harus menata ulang perencanaan keuanganmu secara radikal. Kurangi belanja dan jajanan yang tidak perlu. Mulai sering bawa makanan dari rumah. Sekalian belajar masak saja dari mama atau saudaramu kalo perlu.

Lebih sering naik kendaraan umum atau terima tumpangan gratis searah juga bisa kamu lakukan. Serius, buang dulu gengsimu. Kamu sedang SANGAT BUTUH bantuan.

  1. Siap-siap kehilangan teman-teman yang tahunya (dan maunya) hanya bersenang-senang denganmu.

Pas lagi banyak duit dan bisa diajak sering nongkrong bareng, mereka hadir. Bahkan, bisa jadi mereka juga menganggapmu teman paling asyik.

Giliran kamu lagi susah, ada teman-teman yang tiba-tiba mangkir. Eits, jangan berprasangka buruk dulu! Belum tentu karena mereka jahat atau nggak peduli. Bisa jadi, mereka nggak punya kapasitas memadai untuk menemanimu saat jatuh. Nggak melulu karena finansial, bisa juga karena emosional dan spiritual. Kecewa atau sedih itu wajar, tapi janganlah terlalu diambil hati, apalagi sampai terbit rasa benci.

Anggap saja begini: Gak semua orang bisa, cocok, atau mau jadi tempat curhat. Jangan paksa mereka, apalagi pake main gaslighting segala. Anggap saja setiap orang dalam hidupmu punya peran mereka masing-masing. Kamu sendiri juga belum tentu bisa jadi segalanya buat mereka, bukan? Mustahil malah!

  1. Perbanyak usaha mencari penghasilan tambahan.

Misalnya: kerja jadi penulis, penerjemah, atau pembuat konten secara freelance. Etapi pastiin pekerjaan tambahan ini nggak sampai mengganggu pekerjaan utamamu, ya.

 

Terjerat utang memang nggak enak. Sayangnya, penyelesaian utang membutuhkan waktu lama. Kamu hanya punya satu pilihan:

Jalani saja dulu satu-persatu hingga lunas, meski harus bertahap. Semoga masalahmu segera selesai. Semangat, ya!

 

R.

Categories
#catatan-harian #menulis #tips

Mudahnya Bikin Website untuk Memulai Bisnis Online Bersama Rumahweb

Mudahnya Bikin Website untuk Memulai Bisnis Online Bersama Rumahweb

Rumahweb, aku pun tergoda untuk bikin blog untuk diri sendiri. Berawal dari senang-senang, kemudian aku ingin lebih serius. Salah satunya adalah mewujudkan Mudahnya Memulai Bisnis Online Bersama Rumahweb. Kenapa tidak? Kini sudah banyak blogger dan content writer yang mengawali bisnis mereka dari blog pribadi.

Banyak Cara Memulai Bisnis Online Bersama Rumahweb Dengan Domain Murah

Sebagai salah satu provider layanan jasa pembuatan domain, hosting, hingga website, Rumahweb sangat user-friendly. Aku dapat menciptakan branding produkku sendiri lewat blog pribadi. Aku memang belum terpikir sampai membuat toko online sendiri, namun anggap saja semua tulisan di blog-ku sebagai portofolio.

Lalu, bagaimana agar blog kamu dapat dijadikan tempat untuk memulai bisnis online di rumah bersama Rumahweb? Inilah lima (5) cara untuk memanfaatkan Rumahweb sebagai bisnis online:

  • Rancang platform sesuai kebutuhan bisnismu, seperti: blog, website, hingga toko online. Untuk blog, kamu dapat menggunakan platform WordPress, Blogger (Blogspot), atau yang lain.
  • Tujuan tujuan dan konten atau materi blog kamu. Misalnya: kamu ingin mempromosikan tulisan, desain, atau bahkan barang-barang yang kamu mau jual di toko online kamu. Mau promosi jasa lainnya juga boleh.
  • Tentukanlah target pembaca atau konsumen berdasarkan demografi standar, seperti: rentang usia, jenis kelamin, dan lain-lain.
  • Beli domain saja bila platform pilihanmu adalah Blogger (Blogspot). Bila ingin membeli domain berikut hosting, kamu dapat menggunakan WordPress dan platform lain.
  • Update isi blogmu secara konsisten agar pembaca atau konsumen selalu tahu yang terbaru. Misalnya: artikel atau produk terbaru. Tidak perlu setiap hari bila sulit, namun tentukan jadwal. Misalnya: dalam seminggu, kamu wajib update tiga (3) kali – yaitu setiap Senin, Rabu, dan Jumat.

Banyak cara untuk mewujudkan Mudahnya Memulai Bisnis Online Bersama Rumahweb. Inilah tiga (3) contoh utama:

  • Menjadi seorang blogger atau content writer.

Seperti yang sudah disebutkan tadi, aku juga berprofesi sebagai seorang blogger atau content writer. Memang, akhir-akhir ini aku sedang jarang menulis di blog-ku sendiri. Alasannya adalah kesibukan di pekerjaan utama disertai menulis untuk pesanan orang lain atau ghostwriting.

Namun, bagi pemula dalam bidang ini, mempunyai blog pribadi dengan domain buatan sendiri merupakan langkah awal branding yang baik. Lewat contoh semua tulisanmu di blog, pembaca bisa mengetahui ciri khas tulisanmu. Siapa tahu ada media digital yang tertarik ingin bekerjasama denganmu perihal penulisan artikel atau proyek sejenis.

  • Membuka kursus online.

Banyak kursus online yang bisa kamu tawarkan lewat domain dan hosting website pribadimu lewat Rumahweb. Misalnya: kursus kepenulisan, kursus penerjemahan, hingga kursus editing. Bila ingin menawarkan kursus desain, kenapa tidak? Tentu saja, website hanyalah media promosi sekaligus ibarat kantor digital untuk bisnismu.

Tentu saja, saat berinteraksi dengan peserta kursus, kamu tetap membutuhkan platform yang interaktif, seperti Google Meet atau Zoom. Jangan lupa sambungkan tautan kelas online dari salah satu platform chat tersebut ke website kamu.

  • Menjual produk berupa barang atau jasa lewat toko online.

Sekarang sudah banyak toko online yang menawarkan produk berupa barang atau jasa. Misalnya: kamu hobi berjualan pernak-pernik buatan sendiri atau membuka jasa terjemahan dan penulisan artikel pesanan (ghostwriting). Meskipun promosi lewat media sosial semacam Instagram dianggap lebih menarik perhatian, bisnismu tetap membutuhkan website atau toko online sebagai tempat resmi untuk berinteraksi.

Ya, sebenarnya di atas cuma sebagian kecil contoh untuk mewujudkan betapa Mudahnya Memulai Bisnis Online Bersama Rumahweb. Bila aku masih konsisten dengan tulis-menulis sebagai bagian dari bisnis, bagaimana denganmu? Apa idemu untuk memulai bisnis online bersama Rumahweb?

R.

Categories
#catatan-harian #menulis #tips

5 Kesalahan yang Masih Sering Dilakukan Pengguna Aplikasi Kencan

https://unsplash.com/photos/KgLtFCgfC28

5 Kesalahan yang Masih Sering Dilakukan Pengguna Aplikasi Kencan

Pandemi #Covid19 masih jadi penghambat berbagai interaksi sosial. Mau ke mana-mana masih diikuti perasaan waswas. Acara kumpul-kumpul di ruang publik masih harus pakai batasan.

Yang masih lajang dan sedang mencari calon pasangan mungkin juga menggunakan aplikasi kencan atau dating app/web. Nah, entah kenapa, saya melihat masih banyak yang melakukan lima (5) kesalahan umum ini.

Obrolan garing sih, masih bisa diasah supaya asik. Cuma, lima (5) kesalahan umum ini dijamin bisa bikin targetmu di aplikasi kencan jadi malas menanggapi atau ilfil sekalian (apalagi kalau mereka mencari yang beneran serius, bukan buat sesaat):

  1. Malas baca profil karena terlalu fokus sama foto.

Oke, saya nggak mau munafik. Siapa sih, yang nggak tertarik sama wajah tampan atau cantik di foto profil seseorang? Perkara asli, hasil photoshop, atau colongan dari punya orang lain itu urusan belakangan. Yang penting suka.

Tapi, hubungan gak cuma mengandalkan tampang yang ‘enak dilihat’, bukan? Gimana kalo pas ngobrol garing? Gimana kalo ternyata aslinya dia kasar, gak sopan, dan gak menghargai kamu? Lain cerita sih, kalo kamu butuhnya hanya ‘piala berjalan’  buat dipamerin ke mana-mana, tapi sebenarnya kamu sama sekali nggak (mau) peduli sama kepribadian, pikiran, dan perasaan mereka.

https://unsplash.com/photos/1-Osp6CvhXc

2. Gak perhatian sama profil.

Sudah capek-capek menulis profil di akun aplikasi kencan, buntutnya nggak dibaca. Malah kasih pertanyaan yang itu-itu saja, padahal di profil sudah tercantum cukup jelas. Contoh: saya sudah menulis profesi saya, buntutnya ada saja yang mengirim DM dengan pertanyaan ini:

“Kerja di mana?”                                              

Itu masih mending. Ada juga dari luar negeri yang pernah bertanya asal negara saya. Selain itu, kadang rasanya percuma saya sudah pasang DISCLAIMER gede-gede soal kebijakan memberikan nomor ponsel. Kalau masih merasa belum nyaman setelah interaksi selama sebulan pertama, ya tidak akan saya berikan. Bahkan, saya nggak merasa perlu menjelaskan apa-apa. Memangnya yakin, mereka nggak akan tersinggung?

Orang yang nggak perhatian sama profilmu sejak awal biasanya nggak cukup perhatian untuk mengenalmu. Maunya kamu yang harus (lebih) perhatian sama mereka.

https://unsplash.com/photos/XL-hPDNeZvs

3. Belum apa-apa sudah berani merayu, bahkan melamar.

Entah scammer atau korban cerita dongeng, strategi awal mereka selalu mirip. Mulai dari memuji foto kita, seperti menyebut kita cantik/tampan, hingga mengaku sudah jatuh cinta pada pandangan pertama. Halah, padahal ketemu beneran aja belum!

Berdasarkan banyak cerita yang sudah beredar, baik di dunia nyata maupun lewat dunia maya, ketemu sama orang kayak gini di aplikasi kencan kudu hati-hati. Berbagai bahaya mengintai, mulai dari kasus penipuan (catfishing / scamming) sampai usaha penculikan yang berujung pada perdagangan manusia. Nah, lho. Gimana nggak ngeri, tuh?

https://unsplash.com/photos/lSMf7GJoDz4

4. Terang-terangan berpikir mesum.

Nah, ini lagi yang menjijikan. Apakah normal bagi orang dewasa untuk mikirin seks? Normal-normal saja. Mau sering berfantasi soal itu juga masih wajar. Gak laki gak perempuan, sama aja.

Yang jadi masalah adalah bila kamu ceritakan fantasimu itu pada sembarang orang. Bila kebetulan yang kamu kenal di aplikasi kencan tidak masalah dengan hal itu, baguslah.

Lain cerita bila orang yang baru kamu kenal di sana ternyata nggak suka dan merasa jijik dengan ulahmu. Bila beralasan “Biasanya nggak apa-apa, kok”, jatuhnya tetap nggak sopan. Memangnya kamu bisa baca pikiran orang? Enggak, ‘kan? Percuma juga main perkara untung-untungan, apalagi mentang-mentang selama ini kamu sudah sering ketemu orang yang nggak keberatan dengan kemesumanmu yang salah tempat.

Jangan salahkan mereka bila kamu ditolak, dimaki-maki, dilaporkan ke admin, hingga diblokir maupun akunmu di-suspend. Kalau mau aman, nggak usah sotoy deh, berasumsi semua orang akan suka dengan pendekatanmu.

https://unsplash.com/photos/8s9cDpite-8

5. Menganggap targetmu bukan orang sibuk.

Mentang-mentang kenalannya di aplikasi digital, kamu jadi lupa tata krama dan batasan. Kamu lupa kalau si dia juga masih manusia biasa. Punya pekerjaan, kesibukan, pokoknya kehidupan sendiri. Sama saja seperti kamu.

Makanya, kamu nggak berhak menuntut si dia untuk segera membalas pesanmu. Apalagi sampai marah-marah dan mengancam segala. ‘Kan bisa tanya baik-baik dulu mengenai kesibukannya, ketimbang menuduhnya hanya ingin mempermainkanmu. Siapa juga sih, yang suka asal dituduh sama orang yang belum kenal pula? Nggak mau gitu juga, ‘kan?

Hargailah privasinya. Kalau masih susah, coba bayangin, deh. Mau nggak, tengah malam kamu mendadak ditelepon sama orang yang ingin ngobrol ngalor-ngidul, tanpa peduli udah ganggu tidur nyenyakmu?

https://unsplash.com/photos/LDcC7aCWVlo

Nah, inilah lima (5) kesalahan yang masih suka dilakukan oleh para pengguna aplikasi kencan digital. Moga-moga nggak termasuk kamu, ya!

R.

Categories
#catatan-harian #menulis #tips

“TERIMA KASIH KARENA TIDAK MEMINTAKU UNTUK BERCERITA”

“TERIMA KASIH KARENA TIDAK MEMINTAKU UNTUK BERCERITA”

Terima kasih.

Terima kasih atas kejujuranmu.

Karena itu,

kali ini kuputuskan untuk tidak buang-buang waktu.

Aku bisa menghemat napasku.

Aku tidak perlu bercerita

bila jelas-jelas kamu enggan mendengar

entah karena lelah

atau tiada lagi sabar.

Aku takkan bersuara

bila hanya sunyi yang kau damba.

Pandemi ini telah memberi yang kau minta:

“Jarak … antara … kita … “

Terima kasih.

Terima kasih, karena telah menyuruhku diam.

Jangan takut, aku takkan dendam.

Aku belajar untuk lebih sering memendam

daripada membuang.

Diri ini takkan merasa malang

apalagi sampai kalap meradang.

Aku bahkan akan berhenti mengirim pesan

yang takkan pernah lagi kalian baca.

Mungkin kau akan hapus semua

seakan tidak pernah ada kita

apalagi sampai ada artinya.

Sekali lagi,

terima kasih.

Memang,

tak semua sanggup berempati.

Ada yang lebih senang bicara,

namun untuk bergantian mendengar sepertinya tak sudi.

Tenang,

takkan kutuduh kau egois setengah mati.

Kapasitasmu hanya sampai di sini.

Taka da yang ingin kau lakukan lagi.

Aku cukup berhenti peduli

dan memilih pergi.

Sepertinya,

aku juga harus berterima kasih

pada pandemi kali ini.

Kurasa,

aku telah melihat dirimu yang sejati.

R.

(Jakarta, 14 Maret 2021, 9:00 AM di Kopi Kroma, Cipete, Jakarta Selatan)

Categories
#catatan-harian #menulis #tips

5 Hal yang Harus Disiapkan Saat Menulis dan Memposting Artikel Opini

5 Hal yang Harus Disiapkan Saat Menulis dan Memposting Artikel Opini

Hari gini pasti udah banyak banget yang (doyan) beropini. Gak hanya di media sosial, di media digital lainnya (terutama yang alternatif dan terima karya kontributor lepasan) juga ada. Mau nulis di blog sendiri juga bisa.

Cuma, harus siap-siap bila artikel opini yang sudah terpublikasi – bahkan sampai viral – menuai beragam reaksi. Gak hanya pujian, celaan juga pasti ada. (Makin banyak juga bila isi artikelmu asli ngaco atau dianggep kontroversial – atau malah keduanya.) Tahu sendiri ‘kan, dunia nyata (ternyata) juga sama saja.

Biar nggak kaget, ini lima (5) hal yang harus kamu siapkan saat menulis dan memposting artikel opini:

  • Biarpun opini, lebih oke pake riset.

Seperti yang sudah disebutkan, setiap orang bebas beropini. Meskipun bukan bersifat berita (news), lebih oke lagi kalo tulisanmu pake riset serius juga. Hal ini akan mengurangi kemungkinan tulisanmu dituding pembaca sebagai ‘curhatan doang’  atau tulisan yang bersifat (terlalu) subjektif.

Hmm, kalo pun emang berawal dari curhatan, trus kenapa? Namanya juga sharing pengalaman sendiri. Kalo bohong namanya fiksi.

  • Usahakan melihat/memaparkan setidaknya dua sisi berbeda secara berimbang.

Dalam setiap topik pasti ada beragam opini. Nah, tulisanmu akan semakin kaya bila mau mengulas topik tulisan tidak hanya dari satu sisi. (Baca: pendapat yang paling kamu setujui saja.) Biarkan pembaca belajar menganalisa suatu masalah tidak hanya dari perspektifmu.

Bisa jadi kamu sudah yakin benar akan satu hal. Tidak masalah. Boleh kok, mempertahankan pendapatmu. Selama juga punya bukti pendukung yang kuat, maka makin valid-lah pendapatmu saat ditulis.

Namun, menyebutkan pendapat lain yang berlawanan dengan pendapatmu juga penting, loh. Selain menunjukkan bahwa kamu mengakui adanya perbedaan (termasuk perbedaan pendapat), kamu tidak akan terdengar seperti orang yang ‘merasa paling benar sendiri’. Udah ya, soalnya yang gitu udah banyak banget, nih.

  • Cantumkan sumber-sumber tulisan lain yang mendukung pendapatmu di dalam artikelmu.

Sama seperti di dunia nyata, banyak macam orang di dunia maya. Mulai dari yang hanya asal komentar tanpa membaca (kecuali hanya judulnya), sampai yang punya argument berupa tulisan tandingan.

Bahkan, banyak juga yang emang niat membantah. Nah, kalau sudah begini, siap-siap hadapi aja, deh. Memang, meskipun misalnya argumen mereka (ternyata) terbukti lebih valid, nggak semua tahu atau bahkan peduli untuk pake cara yang santun untuk menegur.

Semoga kamu nggak akan mudah kepancing sama mereka yang sombong dan gemar merendahkan sesama karena merasa lebih benar. Mulai dari yang hobi menyindir “Belajar lagi yang bener deh, baru nulis beginian” sampai yang melenceng jauh – menuduhmu cari sensasi belaka.

Yang penting, sumber-sumber tulisanmu jelas dan dapat dipertanggung jawabkan. Contoh: jurnal ilmiah, media digital yang sudah terkenal bagus reputasinya (bukan yang hobi sebar gosip), dan masih banyak lagi. Mau dari blog orang lain juga boleh, selama isinya benar-benar kredibel.

  • Siapkan mental saat membaca berbagai komentar pembaca.

Seperti yang sudah disebutkan sebelumnya, ada pembaca yang baru lihat judul artikel saja sudah langsung komentar. Ada juga yang masih bisa objektif saat berkomentar, itu pun karena sudah membaca tulisanmu sampai habis. Yang nggak suka lantas mengajak ribut? Banyak juga.

Apa bedanya orang di dunia nyata dengan dunia maya? Mereka jauh lebih berani di dunia maya, karena bisa pake akun samaran. Yang biasanya kelihatan sopan sehari-hari ternyata malah jauh lebih kasar saat di social media.

Mempersiapkan mental bukan hanya perkara jangan ‘baperan’ (bawa perasaan – satu istilah yang sebenarnya sangat saya benci, karena sudah terlalu sering dipakai mereka yang sok tangguh untuk mengejek dan merendahkan sesama.) Okelah, banyak komentar sadis menyakitkan di dunia maya, tapi nggak semuanya harus atau layak kamu tanggapi.

Sayang bila waktumu terbuang hanya untuk meladeni mereka yang senang cari ribut demi sensasi (viralitas). Hidupmu pasti masih jauh lebih menarik daripada mereka. Lagipula, memangnya mereka sudah berani berkarya?

Yuk, mending nulis lagi aja terus…

  • Siapkan stok untuk ide tulisan-tulisanmu berikutnya.

Sama seperti musisi, hindari hanya menjadi ‘one hit wonder’. Jangan langsung puas hanya karena satu tulisan viral, habis itu berhenti begitu saja. Saatnya menggali ide lain dan terus menulis.

Bila memang suka menulis, lanjutkan saja. Tak perlu terlalu memusingkan komentar orang lain, apalagi yang tidak kamu kenal dan belum tentu punya karya yang (lebih) bagus. Cukup ikuti saran-saran yang menurutmu berguna dan kembali berkarya.

Yuk, mulai menulis.

R.

Categories
#catatan-harian #menulis #tips

Jangan Sampai Patah Hati Bikin Sakit

Jangan Sampai Patah Hati Bikin Sakit

Hah, apa? Jangan sampai hati bikin sakit? Maksudnya gimana, sih? Bukannya patah hati saja sudah menyakitkan, ya?

Memang. Bohong saja kalo sampai ada yang sok tangguh, mengaku nggak apa-apa. Yang ada hanya mereka yang memutuskan untuk tidak memperlihatkan sakit hati mereka kepada dunia. (Jiaaah…)

Lalu, gimana caranya supaya tidak tambah sakit – alias sakit beneran secara fisik? Oke, waktunya mendetoksifikasi diri sendiri secara bertahap.

  1. Ingat-ingatlah kondisi diri sendiri sebelum bertemu mereka dulu.

Gimana dulu sewaktu belum ketemu / berurusan dengan mereka? Baik-baik saja, ‘kan? Masih punya banyak alasan lain untuk menjalani hidup dengan lebih berbahagia.

Mungkin pas ada mereka, kesannya hidup jadi terasa lebih indah dan penuh warna. Otomatis Anda jadi merasa lebih berbahagia. Pokoknya, luar biasa.

Makanya, begitu mereka pergi (apalagi bila mainnya mendadak begini), Anda langsung patah hati. Wajar sih, tapi usahakan jangan sampai perasaan itu malah bikin Anda jadi sakit badan. Rugi!

Bila sebelum ada mereka hidup masih berjalan, kenapa begitu nggak ada mereka Anda nggak akan mungkin baik-baik saja?

Berilah waktu pada diri sendiri untuk berduka. Tapi, sebaiknya juga jangan terlalu lama. Habis itu, segeralah bangkit kembali.

Dunia ini masih butuh kamu.

  • Sibukkan diri dengan berbagai kegiatan yang lebih berarti.

Ayolah, hidup Anda tidak mungkin hanya berkutat di sekitar mereka. Pasti masih banyak lagi hobi maupun kegiatan yang bisa jadi jauh lebih seru dan bermakna. Bila masih punya pekerjaan bergaji bagus (apalagi di era pandemi #Covid19 ini), bersyukurlah.

Saya nggak menjamin bahwa sakitnya akan langsung hilang karena banyak kegiatan. Saya hanya bisa menjamin bahwa semua kegiatan tersebut adalah pengalih perhatian.

Mau sampai kapan? Maaf, itu bukan keputusan saya. Semua tergantung pada usaha dan kepasrahan Anda. Lho, kok pasrah? Ya, iyalah. Meskipun pengen sembuh patah hatinya cepat, ada kalanya berpura-pura bahwa diri baik-baik saja sama sekali bukan solusi. Jalani saja dulu prosesnya…

  • Tetap menjaga kondisi tubuh.

Sedih kehilangan sosok tersayang itu wajar. Namun, jangan sampai lupa untuk tetap merawat diri. Nggak usah langsung yang serba ekstrim seperti mendadak ganti gaya rambut atau penampilan. Yang sederhana aja dulu, seperti tetap makan makanan sehat, berolahraga teratur, dan tidur yang cukup. Terdengar klise? Coba aja dulu, baru ngomong.

Soalnya, semakin lalai menjaga kondisi tubuh, semakin mudah kita terserang depresi. Nah, nggak mau, ‘kan? Yuk, mulai kembali menyayangi diri sendiri secara bertahap. Yang butuh dukungan orang lain jangan malu untuk meminta tolong.

  • Berproses untuk merelakan.

Untuk melupakan seseorang yang pernah sangat berarti memang berat. Ada yang butuh waktu lama untuk merelakan, ada yang cepat. Nggak ada yang benar atau salah dalam hal ini.

Nggak usah merasa bersalah bila masih susah move on. Setiap orang prosesnya beda-beda, kok. Gak perlu takut juga dibilang ‘bucin’ (budak cinta) bila ketahuan masih sedih gara-gara si penyebab patah hati.

Berproseslah untuk merelakan. Memaksakan diri untuk melupakan atau pura-pura nggak kenal justru malah berbahaya bagi kesehatan mental. Berlagak gak sakit hati? Apalagi. Malah berbahaya sekali bagi kewarasan diri.

Sekali lagi, patah hati itu wajar. Namanya juga manusia. Biar saja sesama manusia lainnya menyebut Anda baper, bucin, atau bahkan pecundang. Mereka hanyalah sekumpulan mahluk pongah sok tegar. Nggak penting!

Jangan lupa juga untuk menyayangi diri sendiri. Jangan putus sumber dukungan mental dan spiritual Anda dengan yang lain. Ada keluarga, teman, hingga Tuhan.

Pokoknya, jangan sampai jatuh sakit beneran hanya gara-gara patah hati. Belum tentu juga mereka peduli, malah Anda yang rugi sendiri.

R.

Categories
#catatan-harian #menulis #tips

5 Tips Anti Marah-marah Terus di Media Sosial Ala Saya

5 Tips Anti Marah-marah Terus di Media Sosial Ala Saya

Hah, blogger pemarah kayak saya berani kasih tips begini? Masa, sih? Gak salah? Emang tips dari saya bisa dipercaya?

Komentar-komentar di atas mungkin bakal lebih banyak keluar dari mereka yang sudah benar-benar mengenal saya. Memang, saya akui saya pemarah. Banyak hal di dunia ini yang bisa memicu emosi saya.

Tapi, apakah berarti saya akan selalu marah-marah? Gak juga, kali. Ya, ada kalanya saya memang berhak marah, terutama bila masalahnya serius.

Contoh: laki-laki yang keseringan bercanda seksis. Biar dia nggak terbiasa bersikap kurang ajar sama perempuan atau siapa pun lewat guyonan seksisnya, pasti bakalan saya tegur. Mau sampai musuhan juga ayo, saya gak takut. Bodo amat saya disebut baperan – argument andalan paling basi yang selalu saya dengar dari model begini.

Namun, saya juga bisa lelah. Saya juga masih punya banyak urusan lain. Percuma juga terlalu banyak buang-buang waktu marah-marah doang di media sosial. Untuk mengatasinya, inilah lima (5) tips dari saya:

  • Jangan terlalu sering mengakses media sosial.

Ayolah, kita masih punya kehidupan nyata. Selama masih banyak pekerjaan lain yang lebih penting di luar sana, ngapain harus selalu memusingkan komentar julid netizen maha benar? Jangan-jangan hidup mereka sebenarnya jauh lebih menyedihkan.

Untuk jaga-jaga, tak perlu terlalu sering mengakses media sosial. Tapi…eh, gimana kalo itu ternyata sudah jadi bagian dari profesi?

  • Khusus pekerja digital, fokuslah sama konten yang menjadi bagian dari pekerjaan.

Godaan mampir ke konten lain atau baca-baca komentar julid netizen maha benar pasti ada. Tapi, selama masih jam kerja, mendingan fokus dulu sama konten yang terkait kerjaan sendiri, deh. Sesudahnya, masih ada kok, cara-cara lain untuk membatasi melihat konten-konten menyebalkan di media sosial. Gak perlu bikin UU segala.

Tentang Ultah, Hadiah, dan Kehadiran
  • Lebih baik mengakses media sosial di pagi hari.

Mengapa demikian? Karena rata-rata orang masih punya mood yang relatif bagus. Postingan pagi biasanya nggak jauh-jauh amat dari quotes inspiratif, tentang semangat pagi, pamer foto sarapan, dan masih banyak lagi. Pokoknya belum butek sama drama dalam sehari.

Kecuali…yah, ada tragedi yang lagi jadi trending topic. Kalau sudah begitu, memilah dan memilih jadi tantangan yang lain lagi.

  • Memilah, memilih, dan konsisten/tegas dalam bersikap.

Nah, kita harus tegas dalam memilih yang ingin kita lihat. Sama saja dengan memilih makanan di daftar menu resto. Gak mungkin juga ‘kan, semuanya mau kita makan sekaligus?

Begitu pula saat mengakses media sosial. Kalo nggak mau merasakan stress yang nggak perlu, saatnya memilah dan memilih yang ingin kita lihat.

Misalnya: saya sangat suka kucing, jadi paling hobi menonton video kucing-kucing lucu di YouTube. Saya juga suka melihat update posting teman-teman yang punya kucing peliharaan. Pokoknya, saya tidak mau ketinggalan ikut menikmati dokumentasi bebas ulah kucing-kucing mereka yang lucu dan selalu menghibur pemiliknya.

Tentu saja, saya juga tidak mau ketinggalan dengan info terkini. Tapi, biar nggak jadi stres hingga marah-marah terus, saya hanya mengaksesnya di pagi hari.

Eh, tapi gimana kalo konten di media sosial masih banyak yang berpotensi bikin naik pitam? Hmm…

  • Sesekali break dari media sosial.

“Ah, susah kalo udah kecanduan.”

Ayolah, masa nggak punya kendali diri, sih? Kebetulan, saya termasuk generasi imigran digital. Saya sudah pernah hidup tanpa internet dan baik-baik saja.

Saya pernah break dari media sosial selama liburan. Kebetulan, saya termasuk pengusung tagar #latepost kala travelling atau sejenisnya. Saya merasa tidak perlu selalu update semua kegiatan saya saat liburan. Jadinya acara jalan-jalan malah kurang fokus gara-gara (merasa) harus selalu update tiap kegiatan – real-time pula.

Lagipula, seluruh dunia nggak wajib untuk selalu tahu segalanya tentang kita, kok.

Nah, inilah lima (5) tips sederhana agar saya nggak marah-marah terus di media sosial. Gimana dengan Anda?

R.

Categories
#catatan-harian #menulis #tips

7 Cara Membunuh Bosan Selama #Swakarantina Ala Saya

7 Cara Membunuh Bosan Selama #Swakarantina Ala Saya

Bersyukurlah bagi yang masih punya pekerjaan. Mau itu yang masih harus ke kantor atau bisa dari rumah, yang penting masih ada kerjaan. Kasihan sama yang enggak soalnya.

Selain pekerjaan di rumah, yang masih lajang biasanya ngapain aja sih, buat membunuh rasa bosan selama masa pandemi Covid-19 ini? Kalau saya sih, bisa melakukan tujuh (7) hal ini. Ada yang ikutan?

Foto: Membaca
  • Membaca buku / koran / majalah / artikel digital.

Ada untungnya bila sudah punya hobi membaca dari dulu. Mau itu artikel berita, fiksi, komik, cerpen, novel, kisah motivasi, dan lain-lain…baca saja terus. Pokoknya, nggak bakalan habis-habis, deh.

Intinya, saya bisa lebih sabar bila di tangan ada buku – atau apa pun yang bisa dibaca.

Foto: Menulis
  • Menulis.

Ingin bisa menulis, pastinya harus punya hobi membaca dulu. Semua penulis tetap butuh ragam referensi bacaan untuk mendukung kualitas tulisan mereka.

Dari kecil, untungnya saya sudah sangat suka menulis. Apa saja sudah saya coba tulis, mulai dari catatan harian, puisi, cerpen, artikel pendek, hingga novel. Fiksi dan nonfiksi juga saya jajal.

Awalnya sih, hanya untuk senang-senang. Hingga kemudian menjadi karir impian, setidaknya secara bertahap…

Foto: Menonton
  • Menonton TV / film.

Sebenarnya, sewaktu kecil hingga remaja, ini juga hobi saya. Sebelum sinetron basi dan norak mulai menjamur, banyak acara TV favorit. Bahkan, andai saja dulu bisa, saya akan memilih tidak sekolah hanya demi menonton serial TV favorit saya.

Pastinya nggak mungkin juga, hehe. Untung saya akhirnya tidak sampai seperti itu…

Meskipun sekarang sudah banyak yang memilih berlangganan Netflix, saya masih tetap setia dengan TV kabel yang biasa. Belum terlalu butuh juga, sih.

Lagipula, saya juga lebih memilih menulis dan membaca buku…

Foto: Mendengarkan Radio
  • Mendengarkan radio.

Ini lagi hobi saya yang dulu sering saya lakukan. Kalau ada kuis atau talkshow dengan topic menarik, kadang saya juga suka ikutan. Pernah sih, menang kuis. Request lagu pernah diputar dan opini pernah dibacakan. Pernah juga beberapa kali on-air sebagai penelepon.

Hmm, sepertinya saya sudah kembali melakukan beberapa hal di atas. Sayangnya, belum sempat menang kuis apa pun juga, sih. Hihihihi…

Foto: Mendengarkan Musik
  • Mendengarkan musik.

Sebenarnya, ini juga nyaris sama dengan mendengarkan radio, sih. Bedanya, saya bisa memilih music dari mana saja. Yang paling sering tentu saja dari YouTube.

Tentu saja, secara otomatis, kegiatan ini nyambung dengan kegiatan berikutnya:

Foto: Menyanyi
  • Menyanyi.

Bukan bermaksud menyombong, suara saya cukup aman untuk bernyanyi, hehe. Setidaknya nggak akan sampai bikin kuping siapa pun berdarah, hehehe… (Ih, lebay.)

Lagi nggak bisa karaoke karena banyak tempat tutup selama pandemi? Kata siapa? Di YouTube banyak karaoke gratisan. Tinggal cari video yang hanya berisi lirik, diiringi lagu. Terus tinggal nyanyi, deh.

Kalau cukup pede, tinggal rekam suara sendiri, terus posting aja, deh. Bisa pakai Soundcloud, Spotify, atau YouTube. Tinggal pilih.

Pengen duet sama orang lain, tapi nggak ada yang bisa diajak nyanyi bareng di rumah? Tinggal andalkan karaoke app semacam Smule. Hitung-hitung uji nyali latihan nyanyi sama siapa pun. Kalau bisa sampai dapat teman-teman baru di situ namanya bonus.

Foto: Menggambar
  • Menggambar.

Sewaktu kecil, saya pernah sangat suka menggambar. Sebelum mulai suka menulis dan membuat cerita, saya memilih untuk ikut menggambar bersama adik lelaki saya.

Lalu, hobi itu sempat terlupakan. Saya lebih suka menulis, meskipun saat kuliah pernah didapuk sebagai pembuat storyboard untuk tugas kelompok. Habis gimana, ya? Dalam satu tim, kebetulan memang hanya saya yang cukup bisa gambar. Hehe.

Sekarang saya menggambar hanya buat iseng-iseng mengisi waktu. Daripada stres terus hanya bisa menggerutu…

Lalu, gimana dengan Anda?

R.

Categories
#catatan-harian #menulis #tips

Tanpa Ngomong Langsung, Ini 5 Tanda Kemungkinan Seseorang Lagi Patah Hati

Tanpa Ngomong Langsung, Ini 5 Tanda Kemungkinan Seseorang Lagi Patah Hati

Jatuh cinta, terus patah hati. Cerita yang sama, banyak yang mengalami. Termasuk Anda, mungkin? Gak perlu merasa bersalah, malu, hingga takut dibilang ‘bucin’ (budak cinta). Percayalah, Anda bukan satu-satunya. Mereka yang sok tegar di depan umum sebenarnya diam-diam pernah mengalami hal serupa, cuma gengsi mengakuinya.

Kalau sampai ada yang menyebut Anda bucin, anggap saja mereka lagi butuh pengakuan bahwa mereka lebih jagoan daripada Anda atau siapa pun, makanya sengaja cari perbandingan. Yang kayak begitu sebenarnya jauh lebih menyedihkan. Toh, kalau memang yakin diri mereka kuat, ngapain butuh cerita ke mana-mana? Ya, nggak?

Setiap manusia berbeda-beda. Mungkin ada yang suka curhat seketika begitu mengalami patah hati. Ada yang memilih untuk diam saja, nggak mau membahasnya sama sekali. Nggak apa-apa. Tergantung kenyamanan individu masing-masing aja.

Terus, gimana dengan mereka yang ogah curhat, tapi sebenarnya lagi galau banget? Ya, jangan dipaksa cerita. Biarlah mereka memproses duka mereka secara mandiri. Gak selalu juga karena mereka mau terlihat (sok) tangguh.

Bisa jadi mereka hanya butuh waktu. Kalau pun mau cerita, biasanya karena mereka percaya dengan Anda. Ini juga bukan hanya soal Anda dipercaya bisa jaga rahasia. Bisa jadi, mereka percaya Anda takkan mudah menghakimi, seperti menyebut mereka bucin dan hinaan lainnya – meskipun dengan maksud bercanda. (Kalau Anda sampai begitu, jangan harap lain kali mereka masih akan mau bercerita apa-apa.)

Terus, bagaimana agar kita bisa lebih peka sama mereka yang sebenarnya bukan tipe tukang curhat, tapi diam-diam lagi patah hati? Coba perhatikan lima (5) tanda ini pada mereka:

  • Mendadak ganti status hubungan atau menghapus foto-foto dengan pasangan di media sosial.

Di era digital, tanda ini yang paling kelihatan. Apalagi bila orangnya termasuk ekspresif di media sosial. Foto-foto mesra dengan pasangan dipajang. Caption berisi kata-kata manis tentang dan untuk si dia bertebaran.

Lalu, mendadak semuanya berubah. Yang tadinya bangga pasang status ‘in a relationship’, sekarang balik lagi ke ‘single’. Yang nggak mau langsung mengakui biasanya suka sok-sok ganti status ke ‘it’s complicated’.Hiyaaah…masih jaman?

Ada juga yang langsung menyembunyikan status mereka sekalian. Biarkan saja orang bertanya-tanya.

  • Drastis mengganti penampilan.

Contohnya bisa macam-macam. Bila biasanya hobi pakai outfit warna-warni cerah, terus tahu-tahu lebih sering pakai warna gelap. Tapi, bisa juga sebaliknya, sih.

Bisa jadi yang tadinya suka baju warna netral berusaha menutupi kesedihan mereka dengan tampil lebih ceria. Tapi, ini juga belum tentu 100% akurat, karena lagi-lagi tergantung kepribadian orangnya.

Begitu pula dengan gaya rambut. Nah, ini ada yang menarik, nih. Banyak yang berasumsi bahwa perempuan yang sedang patah hati pasti akan potong rambut. Terus gimana dengan lelaki yang sedang patah hati? Cukur habis hingga botak atau malah tambah gondrong, dengan asumsi umum bahwa mereka jadi kurang merawat diri – karena merasa nggak ada lagi seseorang spesial yang memperhatikan mereka?

Memang ada yang gitu, tapi nggak semua, sih. (Hayo, jangan kebiasaan main menggeneralisir!) Malah ada yang memilih mengecat rambut mereka dengan warna-warni cerah demi menghibur diri.

Yang benar yang mana? Ya, lagi-lagi tergantung orangnya. Banyak kok, yang ganti penampilan hanya karena lagi bosan. Bila waktunya kebetulan pas dengan mereka baru putus, ya sudah. Belum tentu ada hubungannya juga.

  • Cenderung memilih lagu-lagu balada atau metal.

Baik penikmat musik saja atau penyanyi sekalian, ini tanda kemungkinan patah hati yang cukup jelas. Bila tadinya sering mendengarkan maupun menyanyikan lagu-lagu ceria, begitu patah hati langsung pindah ke balada.

Gak cuma itu. Mereka bisa tahan memutar lagu balada yang sama berulang-ulang. Kesannya kayak diam-diam mau bikin pengumuman terselubung:

“Lagi patah hati, nih!”          

Duileee…segitunya…

Untung sekarang sudah zaman digital. Tinggal cari lagu-lagu yang diinginkan dan replay terus dari YouTube, Podcast, atau sejenisnya.

Pelawak Berlelucon Kasar
Foto: unsplash
  • Senyum dan sorot mata suka nggak sinkron.

Ini tambahan bagi yang jeli mengamati ekspresi mikro orang lain. Perhatian amat? Lha, emang iya.

Jangan salah. Orang yang diam-diam sedang galau karena patah hati masih ada yang bisa tersenyum ceria, lho. Bahkan mereka masih bisa menolong dan menghibur sesame, meskipun masalah mereka juga belum tentu berat-berat amat. Menurut ukuran siapa? Ah, bisa beda-beda itu.

Mereka beneran kuat atau sok tegar? Tergantung. Mungkin mereka sedang memproses perasaan sendiri, tanpa harus cerita sana-sini. Mungkin juga mereka sudah terbiasa memendam banyak hal.

Bisa jadi mereka sedang sangat sibuk, sehingga merasa belum sempat memproses rasa sedih mereka sendiri.

Bila termasuk sosok ekspresif, orang ini biasanya akan tampak janggal saat tersenyum. Senyumnya jadi tampak kaku, sementara sorot matanya tampak sedih. Hanya aktor profesional yang bisa pura-pura begini.

Foto: https://www.freepik.com/free-photo/tensed-man-covering-ears-with-hands-with-his-eyes-closed_4167208.htm#page=1&query=ignorance&position=1
  • Bisa jadi lebih pendiam daripada biasanya atau malas membahas si penyebab ‘patah hati’.

Perubahan ini juga cukup mencolok. Yang tadinya ceria dan rada bawel bisa mendadak pendiam. Beda dengan kalem, ya. Yang sudah pendiam? Hmm, bisa jadi malah makin membisu 1000 bahasa.

Walaupun bukan model pendiam, belum tentu juga orang ini (otomatis) mau (langsung) cerita. Yang pasti, mereka langsung malas begitu mulai ditanya-tanya soal ‘si penyebab patah hati’.

Nggak berarti langsung marah juga, sih. Paling pas ditanya, jawabannya hanya seputar “Malas ngebahas” atau berusaha mengganti topik dengan segala cara.

Jangan sekali-sekali memaksa mereka bercerita, kalau nggak mau mereka sampai murka. Tunggulah sampai mereka mau terbuka. Bila mau, berarti Anda termasuk sosok yang bisa mereka percaya.

Nah, inilah lima (5) tanda kemungkinan seseorang lagi patah hati, meskipun tanpa ngomong. Nggak perlu kepo-kepo amat, cukup biarkan mereka punya privasi. Tungguin aja sampai mereka mau cerita sendiri.

Kalau nggak mau? Ya, jangan dipaksa. Tapi kita masih bisa kok, berusaha lebih peka dan menjaga perasaan mereka. Ya, minimal nggak nyebut-nyebut si penyebab mereka patah hati (apalagi bila kita sudah tahu mereka putus.)

Kita bisa mencoba menghibur mereka dengan cara lain. Misalnya: ajak nonton film komedi, ngopi-ngopi cantik, hingga traveling bareng ke tempat-tempat seru. Tanyakan juga kesukaan mereka. Apa aja deh, yang penting sama-sama happy.

Semoga habis itu mereka tidak terlalu sedih lagi.

Nah, gimana cara Anda menghibur teman yang lagi patah hati, tapi kebetulan bukan tukang curhat sana-sini?

R.

Categories
#catatan-harian #menulis #tips

“2 Nilai Filosofis Catur Ini Sebenarnya Bagus untuk Kehidupan Sehari-hari”

Jujur, saya paling payah dalam bermain catur. Entah karena nggak minat atau dulu malas menghapal banyak aturan buat tiap pion, pokoknya ini bukan olahraga favorit saya. Almarhum ayah sempat sampai frustrasi saat mengajarkan cara bermain catur.

Tapi, saya tetap suka dengan dua (2) nilai filosofis dalam permainan papan yang populer ini. (Sampai di universitas Rusia ada Jurusan Catur segala!) Apa saja, sih?

  • Harus berpikir setidaknya tiga langkah ke depan.

Ini alasannya banyak pemain catur profesional yang kelihatan cerdas sekaligus bijak. Ada juga sih, yang menganggap mereka terlalu banyak berpikir dan menganalisa segala sesuatu – sehingga jarang bertindak langsung atau spontan.

Sebenarnya, mereka cenderung sangat teliti dan lebih berhati-hati sebelum mengambil keputusan final. Makanya, keputusan mereka untuk melangkah atau melakukan sesuatu bisa memberi mereka lebih banyak waktu dan peluang untuk memenangkan pertandingan.

Dalam kehidupan sehari-hari, berpikir panjang sebelum berbuat sebenarnya bisa jadi pangkal selamat. Anda tidak akan terlihat seperti orang bodoh hanya karena kesalahan sepele. Anda juga penuh pertimbangan dan peduli bahwa keputusan Anda juga bisa mempengaruhi orang-orang sekitar, terutama yang terdekat.

  • Hanya bersuara saat bilang: “Skakmat!”

Memang sih, hal ini hanya berlaku saat pertandingan catur. Kalau hanya main biasa, pasti sesekali Anda masih mengobrol dengan lawan Anda.

Permainan ini memang membutuhkan konsentrasi tingkat tinggi, terutama saat berstrategi. Kalau teerus-terusan diajak ngobrol selama bermain, alamat isi kepala bisa buyar seketika. (Kecuali kalau ini taktik lawan untuk bikin Anda kehilangan konsentrasi. Untuk saat pertandingan betulan nggak boleh kayak begini, hihihi…)

Selain itu, kita bisa mempraktikkan strategi semacam ini dalam kehidupan sehari-hari. Tahu sendiri ‘kan, masih banyak manusia yang kerjanya omong doang, padahal belum tentu ada maknanya? Alih-alih bikin diri mereka kelihatan pintar, yang ada malah membuka aib sendiri.

Makanya, yang tidak banyak bicara belum tentu tidak percaya diri. Bisa jadi malah sebaliknya, karena mereka merasa tidak perlu bercerita segalanya kepada semua orang.

Mau jadi pemain catur profesional, sekaligus pribadi yang lebih bijak? Yang pasti butuh kendali diri lebih baik, disiplin, dan dedikasi. Kalau masih membiarkan diri sendiri dikendalikan ego, pastinya nggak mungkin bisa, sih.

R.