Kata Orang dan Pemikiran Saya: Hidup Dimulai di Usia 40?

“Life begins at/after 40.”

Banyak yang bilang begini saat ultah saya November kemarin. (Iya, saya sudah 40 sekarang.) Jujur, saya sempat terbingung-bingung.

Bila hidup dimulai saat seseorang berusia/sesudah 40 tahun, berarti kemaren-kemaren ke mana aja? Ngelindur apa koma?

Banyak teori seputar pernyataan soal usia 40. Iseng-iseng saya cek lewat Google:

  • Ada buku motivasi berjudul sama karya Walter B. Pitkin. Cuma, kalo tanya saya, kayaknya saya nggak gitu tertarik baca. (Tumben, mengingat saya masih jadi pencinta setia buku meskipun di era digital ini.) Takutnya isi bukunya sudah nggak gitu relevan lagi dengan zaman sekarang.
  • Ada yang bilang, usia 40 berarti (harusnya) usia seseorang sudah ‘ajeg’ dengan banyak hal. Ya, sudah selesai dengan dirinya, sudah jelas tujuan hidupnya, dan sudah punya cukup banyak keahlian untuk bertahan hidup. Yang pasti, udah bukan saatnya lagi terlalu main-main dengan banyak hal.
  • Ada juga yang beranggapan bahwa usia 40 berarti mulai siap kehilangan lebih banyak. Ya, kehilangan masa muda, jatah umur, sampai orang-orang yang dulunya dekat sekarang jauh. Bahkan, meskipun jauhnya belum tentu karena musuhan juga.

Selain itu, dunia karir dan percintaan juga mulai berkurang dari segi ‘keramahan’. Apalagi kalau kebetulan kamu seorang perempuan. Di dunia karir (terutama akhir-akhir ini), lebih banyak perusahaan yang memilih rekrutan yang berusia lebih muda. Realistis saja. Yang belum punya banyak pengalaman kerja relatif lebih bisa digembleng, belum terlalu keras kepala seperti yang sudah lebih tua, dan … bisa dibayar murah.

Dalam dunia percintaan (terutama di Indonesia) sialnya, perempuan lajang berusia 30+ paling banyak dipojokkan. Dibilang perawan tua-lah, udah gak laku-lah, sampai disuruh jangan terlalu milih. Ironisnya, pas masih muda juga dinasihatin agar jangan terlalu agresif. Gak konsisten, deh.

Yang bisa bertahan tetap waras hanyalah mereka yang mau belajar bersikap cuek. Pada kenyataannya, berusaha memenuhi standar orang lain terus-terusan itu lama-lama memuakkan. Enak di mereka, rugi di kita. Mereka bebas ngebacot sampai puas, lalu malah milih cuci tangan pas kita celaka karena mencoba mengikuti maunya mereka.

Bagi saya, hidup bukan dimulai di usia 40. Hidup itu (harus terus) berlanjut!

R.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *