Manajemen Proyek Freelance Dengan Tomps? Bisa Juga, Kok

Foto: tomps.id

Apa rasanya menjadi seorang pekerja purnawaktu sekaligus lepasan? Kadang kala rasanya seru. Menjadi produktif tidak hanya soal menghasilkan lebih banyak uang. Sebagai seorang perempuan lajang, saya beruntung mendapatkan cukup banyak waktu luang. Apalagi, pandemi #Covid19 yang masih berlanjut di tahun 2021 ini membuat saya kembali tidak bisa banyak keluar rumah.

Namun, ada kalanya saya kewalahan menjalani semua profesi tersebut sekaligus. Apalagi bila kebetulan, ada dua atau tiga pekerjaan dengan tenggat waktu yang nyaris berdekatan. Selain itu, saya masih menggunakan spreadsheet terpisah untuk setiap pekerjaan, sehingga tidak begitu efektif. Yang paling bahaya adalah saat saya fokus mengerjakan satu hal yang kebetulan paling rumit.

Nah, kalau sudah begini, bisa-bisa ada deadline yang terlewat. Apalagi kalau bukan gara-gara saya sendiri kesulitan memonitor semua perkembangan pekerjaan saya sekaligus. Lupa bercampur rasa panik sering menjadi satu.

Mengurangi Beban Pekerjaan? Hmm, Sepertinya Belum Rela

Saya paham, semua manusia punya keterbatasan masing-masing. Tidak ada yang sempurna, apalagi sampai berkekuatan super segala. Sudah banyak yang menyarankan saya untuk mulai mengurangi beban pekerjaan. Selain lelah secara fisik, kesehatan mental saya juga rentan terancam.

Mengurangi beban pekerjaan? Hmm, sepertinya belum rela saya. Hehe. Apalagi, pandemi virus Corona ini memunculkan ketakutan tambahan sendiri bagi banyak orang. Bagi saya, ketakutan tambahan saya ada dua (2), yaitu:

  1. Takut kehilangan pekerjaan, yang berarti kehilangan penghasilan. Pandemi memang benar-benar menghasilkan efek yang menakutkan begini.
  2. Karena tidak bisa banyak keluar rumah dengan leluasa seperti biasa, harus ada cara untuk membunuh kebosanan di rumah. Menambah penghasilan sampingan dari pekerjaan freelance adalah salah satu cara untuk mengisi waktu luang.

Namun, lama-lama saya sadar juga bahwa saya butuh bantuan. Menggunakan spreadsheet terpisah untuk mengecek perkembangan setiap pekerjaan lama-lama melelahkan. Saya membutuhkan bantuan aplikasi manajemen proyek untuk efisiensi dan efektifitasdalam bekerja. Cukup cek dalam satu tempat, maka saya bisa mengecek semua pekerjaan sekaligus. Tidak perlu terlalu ribet.

Berkenalan Dengan Aplikasi Tomps                             

Banyak aplikasi yang mendukung manajemen proyek untuk efisiensi dan efektifitasdalam bekerja. Namun, Tomps menawarkan kedua hal tersebut. Tools aplikasi ini dapat membantu kita melancarkan pekerjaan secara digital. Aplikasi ini sama-sama dapat diakses di ponsel maupun web. Jadi, bila ponsel sudah terasa berat karena sudah kebanyakan data, Anda masih bisa mengaksesnya dari laptop atau PC.

Hebatnya, Tomps juga bisa diakses kapan pun. Aplikasi ini dapat mempermudah interaksi semua pihak yang terlibat dalam proyek yang sama. Misalnya: project stakeholder dan vendor yang sedang mengerjakan social media dan online campaigns lainnya. Semua dapat dikerjakan secara mobile, sehingga mempermudah dan mempercepat penyelesaian proyek.

Seperti Apa Fitur Aplikasi Tomps?

Secara singkat, inilah fitur-fitur yang terdapat di dalam aplikasi Tomps:

  • Dashboard.

Dashboard berfungsi untuk memonitor semua proyek yang sedang dikerjakan. Tampilannya menarik, tidak membuat sakit mata. Bahkan, rekan-rekan atau teman-teman yang sedang didapuk menjadi PIC proyek mereka akan sangat terbantu menggunakan Tomps.

Daripada pakai spreadsheet terpisah dan mengisi laporan manual yang lebih memakan banyak waktu, lebih baik pakai aplikasi ini, bukan? Apalagi, era pandemi ini membuat kita sulit untuk bertemu dengan sesama karyawan atau kolega secara langsung.

  • Project.

Fitur ini membantu kita memonitor progress setiap proyek yang sedang dikerjakan. Di sini, kita dapat merencanakan detail proyek sesuai waktu yang telah disepakati bersama dengan semua pihak yang terlibat. Fitur ini juga membantu kita memastikan agar antar satu proyek dengan proyek lainnya (selama masih dikerjakan oleh tim yang sama), tidak sampai bentrok di tenggat waktu. Ingat, manusia tidak se-super itu.

  • Report.

Maunya sih, semua laporan bisa dikumpulkan di satu tempat sekaligus. Bila biasanya laporan proyek terpencar-pencar, sekarang tidak perlu lagi berkat aplikasi Tomps. Kita bisa melacak data, perkembangan risiko, masalah, hingga perubahan lainnya pada proyek secara lebih lengkap. Ada juga filter untuk membantu kita menargetkan beberapa hal yang sedang kita butuhkan saat itu.

  • Project cost.

Memonitor proyek secara manual mungkin ideal bila kita tidak begitu membutuhkan listrik. Namun, sayangnya banyak yang bisa ‘colongan’ dengan cara ini. Misalnya: me-markup dana, memanipulasi data, hingga menyembunyikan kesalahan. Dengan menggunakan aplikasi Tomps, semua hal tersebut dapat diminimalisir. Mau curang, cepat ketahuan – secara real-time lagi! Malunya pasti tidak terkirakan lagi.

Bahkan, fitur project cost dapat dilengkapi dengan maps. Fungsinya adalah agar kita bisa secara akurat mengetahui lokasi bukti yang diunggah ke dalam sistem. Dengan cara begini, manajemen proyekdapat berjalan secara efektif dan efisien.

Mau Paket Tomps yang Seperti Apa, Sih?

Jadi, ingin mencoba paket Tomps yang seperti apa? Sesuai kebutuhan, inilah beberapa paket yang bisa kita coba:

  • Basic.

Baru pertama kali menggunakan Tomps dan sedang menjajal aplikasi ini? Boleh juga mulai dari paket Basic. Baik untuk mengelola proyek perusahaan atau proyek internal, silakan coba paket ini. Tim kita akan sangat terbantu sekali.

  • Business.

Sedang mengerjakan banyak proyek, yang melibatkan banyak tim yang berbeda? Paket Business dalam aplikasi Tomps akan mempermudah kita mengikuti perkembangan setiap proyek dalam waktu bersamaan.

  • Pro.

Paket ini diperuntukkan untuk para professional yang sedang berkolaborasi dengan banyak pihak. Yang menyenangkan, paket Pro tidak punya batasan jumlah proyek dan pengguna.

  • Enterprise.

Untuk proyek-proyek perusahaan skala besar, kita bisa menggunakan paket Enterprise. Tanpa batasan jumlah proyek yang diikutkan, kita dapat memantau semua proyek sekaligus. Cara ini juga lebih aman dan nyaman.

  • On Premise.

Sedang di tempat klien saat memantau progress setiap proyek perusahaan Anda? Gunakan paket On Premise dari aplikasi Tomps. Ada client’s infra dan fitur penambahan pengguna, proyek, dan lisensi.

  • White Label.

Ingin visibilitas lebih banyak saat memonitor proyek-proyek perusahaan? Sesuai namanya, paket White Label bisa dipilih. Sama seperti versi On Premise, paket ini punya client’s infra danfitur penambahan pengguna, proyek, hingga lisensi. Bila kedua paket sebelumnya bisa di-customised secara minor, maka paket ini bisa di-customised secara major.

Lalu, Apakah Aplikasi Tomps Juga Cocok Untuk Pekerja Freelance?

Bila memang bisa, kenapa tidak? Apalagi, banyak pekerja freelance yang mungkin sedang butuh bantuan dalam manajemen proyek-proyek yang sedang mereka kerjakan. Apalagi bila beberapa proyek tidak hanya sekali selesai, melainkan harus secara bertahap. Agar tidak kelewatan, aplikasi Tomps dapat membantu Anda agar tetap bisa memonitor progress proyek tersebut.

Apa saja manfaat dari aplikasi Tomps yang dapat dirasakan oleh para freelancer?

  1. Untuk manajemen proyek dan inventaris.

Mau atur jadwal, perencanaa, hingga investasi? Butuh laporan standard inventory? Aplikasi Tomps menjawab kebutuhanmu sebagai seorang pekerja freelance.

  • Untuk menyimpan dokumen digital.

Sistem digital aplikasi Tomps membantumu menyimpan dokumen digital secara rapi. Tidak perlu lagi acara mengunduh dan menunggah data-data penting dari tempat-tempat terpisah, padahal semuanya dibutuhkan untuk satu proyek saat itu juga.

  • Untuk mengurangi terjadinya penyimpangan dalam proyek.

Sebagai freelancer, salah satu risiko pekerjaan adalah saat berurusan dengan klien ‘bandel’. Tahu sendiri ‘kan, sehabis proyek selesai, klien kabur tanpa membayar. Untuk mencegah kemungkinan itu terjadi, gunakan aplikasi Tomps. Kamu bisa mengecek apakah klien memenuhi tenggat waktu pembayaran proyek.

Moga-moga sih, kamu tidak perlu sampai mengalami hal-hal yang tidak diinginkan saat bekerja, ya.

  • Untuk memonitor progress proyek secara real-time.

Bagaimana bila kamu terlibat dalam proyek jangka panjang dengan beberapa pihak terkait, bahkan meskipun statusmu adalah pekerja freelancer? Meskipun sudah mempunyai aplikasi Tomps, kamu masih bisa diundang oleh PIC proyek yang bersangkutan ke dalam akun Tomps mereka.

Begitu pula sebaliknya. Apa pun pilihan dan kesepakatan bersama, pastikan kamu bisa ikut memonitor progress proyek secara real-time.

  • Sebagai efisiensi sumber daya.

Pokoknya, aplikasi ini bikin waktumu hemat dan tenagamu tidak terbuang percuma. Pekerjaanmu jadi termonitor dengan lengkap, pas real-time pula. Biaya pun ikut terpangkas. Nah, ini dia yang namanya manajemen proyek untuk efisiensi dan efektifitas.

Jadi, masih ragu pakai Tomps? Jangan lagi, dong. Biar kerjamu semakin efektif dan efisien.

R.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *